[Cerpen] Malaikat Tak Bersayap



“Mama, besok aku pergi ke acara seminar di sekolah ya?”

“Iya, gak apa.”

“Mama, aku ntar perginya bareng temen ya?”

“Iya hati-hati aja.”

“Mama, ntar aku pergi pake rok mini ya?”

“Nggak boleh!!!”

“Tapi, Ma. Sekali ini aja?”

“DANAAAAANG !!!!”

Danang pun lari kencang ke kamar.

Begitulah keseharian Danang. Hidup Danang di penuhi dengan larangan-larangan Nyokap, padahal Danang ingin ngelakuin yang dia ingin. Danang terbilang anak yang patuh dengan orang tua. Salah satunya selalu berpenampilan rapi ketika ke sekolah dengan tampilan rambut belah 2 walaupun panjangnya cuma 1 cm.

Setiap bagi rapot nama dia selalu masuk dalam peringkat 3 besar. Setiap pulang sekolah Nyokap Danang selalu jemput di depan gerbang. Gak ada waktu Danang buat jalan-jalan bareng temen. Danang juga pernah diejek teman gara-gara gak ikut malam keakraban sekolah di puncak Bogor.

Kalo pun Danang bisa jalan sama temen-temen, itu karena Nyokap-nya sedang dinas ke luar kota. Kalo Nyokap ada di rumah, paling Danang harus bohong dulu baru bisa pergi bareng temen. Karena kebiasaan Danang yang selalu nurutin kata Nyokap, Danang di julukin di sekolah sebagai anak mami.

Kebiasaan Nyokap seperti itu tetep terjadi sampai Danang umur 17 tahun. Nyokap Danang emang sosok Mama yang terlalu perhatian kepada anaknya. Beda sama Bokap-nya, yang memberikan kebebasan ke Danang. Tak pelak, Danang lebih banyak meminta apa-apa kepada Bokap-nya.

Ketika Danang sedang ngumpul bareng temen di sekolah. Edo, salah satu temen sekelas ngajakin fun futsal. Satu per satu cowok yang ada di kelas di tanyain sama Edo tentang keikutsertaannya dalam fun futsal.

“Joko, lu siap kan futsal ntar malem?” Tanya Edo kepada Joko yang emang udah jago futsal.

“Siap!”

“Andi, lu bisa?”

“Jangan lu tanya lagi, gue pasti dateng.” Jawab Andi dengan semangat.

Edo melihat ke penjuru kelas. Mata Edo tertuju pada Danang yang berada di pojokkan yang lagi menggulung-gulungkan upil agar menjadi penghapus, “Kalo lu gimana, Nang?”

Danang melihat Edo, upilnya jatuh berserakan.

“Danang, lu ikut gak ntar malem?” Tanya Edo dengan nada tinggi.

“Nggak tau, gue izin dulu sama orang tua.” Jawab Danang dengan tawa kecil.

Sekelas pun tertawa.

“Eh, lu udah gede belum? Masih aja di penjara kayak gitu?” Cetus salah satu anak.

Danang cuma jawab dengan tawa kecil, lalu mengambil lagi upil yang berserakan tadi dan kembali merajutnya agar jadi penghapus.

Bel sekolah pun berbunyi. Anak-anak pergi meninggalkan sekolah. Adit, salah satu sahabat Danang di sekolah mendekati waktu Danang mau masuk mobil.

“Eh, Nang. Ntar malem kalo lu gak bisa futsal gak usah di paksain. Gak usah denger kata anak-anak.” Adit memegang pundak Danang.

“Oke, Dit. Makasih ya.” Jawab Danang, lalu Danang melambaikan tangan ketika mobil meninggalkan Adit.

Ketika di kamar, Danang langsung membantingkan dirinya ke atas kasur. Danang mengambil handphone dari saku celananya. Lalu membuka album foto yang ada di memory handphone-nya. Danang menyadari gak ada foto teman-temannya di album tersebut, gak ada photobox seperti teman-teman dia. Dia sadar kalo waktunya bersama teman-teman sangatlah sedikit. Dia pun kembali teringat kata-kata dari salah satu temannya di kelas tadi. Telinganya masih berdenging ejekan temannya.

“Eh, lu udah gede belum? Masih aja di penjara kayak gitu?”

“ Masih aja di penjara kayak gitu? Masih aja di penjara kayak gitu?"

“Danaaaaang...” Teriak Nyokap Danang dari dapur yang membuyarkan lamunan Danang.

“Apa, Ma?”

“Sini makaaan.”

Danang langsung menuju ke meja makan yang sudah di siapin Nyokapnya.

“Gimana tadi sekolahnya, Nak?” Nyokapnya membuka pembicaraan.

“Asik loh, Ma. Tadi Danang olahraga bisa push up 20 kali dalam waktu 1 menit, yang lain cuma 15 kali dalam 30 detik.”

“Wih, anak Mama jago!”

Danang melihat Mama nya, “Eh, Ma. Aku ntar malem main futsal ya bareng temen-temen kelas.”

“Gak usah, atuh. Malem-malem gak boleh futsal.”

“Tapi Ma, Andi dan yang lain-lain di bolehin sama orang tua nya.” Danang mulai membanding-bandingkan dengan temannya, “Aku juga mau bebas Ma kayak mereka.” Danang berbicara dengan nada yang lebih tinggi.

“Ya udah, kalo kamu emang mau main futsal, silahkan. Nanti Mama anter ya?” Nyokap Danang menjawab dengan tenang.

“Iyaa, Ma.” jawab Danang yang merasa bete karena mau di antar.

Setelah mereka makan malam, Danang terlihat bingung, “Aduh, dimana kaos kaki futsal aku yang gambar mickey mouse ya.” Danang masih sibuk sendiri mencari peralatannya futsalnya, sedangkan mama nya sudah menunggu di dalam mobil.

“Tet.. Tettt..” Bunyi klakson mobil.

Danang keluar dari rumah dengan terburu-buru dan menuju mobil.

Di perjalanan ke tempat futsal, Danang sibuk membalas chat dari temannya yang sudah menunggu Danang di tempat futsal.

“Eh, Nang.” Kata Nyokap Danang. Danang hanya menjawabnya dengan menaikkan kepalanya ke atas.




“Maafin mama ya karena sering ngelarang-larang kamu. Mama cuma khawatir kamu kenapa-napa. Mama takut kamu di khianatin temen ataupun di sakitin orang lain. Sekarang mama sadar kamu sudah gede. Mama gak akan ngelarang kamu lagi, kok. Asal kamu harus bisa jaga diri.” Nyokap Danang menghentikan mobil karena sudah sampai di tempat futsal.

“Iya, Ma. Maafin aku ya tadi udah kesel sama Mama. Mama mau kemana sekarang?”

“Gak apa-apa. Jaga diri kamu ya. Mama sekarang mau pulang.” Nyokap Danang tersenyum.

“Iya, Ma.” Danang langsung lari ke dalam lapangan futsal.

Namun ada rasa penyesalan di dalam diri Danang karena sudah membentak Nyokapnya, “Ah, sudahlah. Ntar pas pulang aku minta maaf sama Mama.” Ucap Danang dalam hati.

Selama futsal, Danang benar-benar menikmatinya. Ternyata Danang memiliki bakat terpendam dalam dunia futsal. Tercatat, dalam pertandingan itu Danang berhasil mencetak 2 gol, 4 asisst, dan 9 bunuh diri. Benar-benar bakat terpendam...

Setelah bermain futsal, Danang sibuk menelepon Nyokap nya untuk jemput dia lagi. Udah 10 kali Danang telepon tapi gak ada jawaban. 1 jam Danang menunggu, dan dia mulai tampak kesal. Dia pun menelepon Bokapnya, dan di angkat.

“Pa, mama kemana sih. Danang nungguin ni dari tadi!”

“Mama lagi di Rumah Sakit Mirana, Nak. Tadi Om Alfi jemput kamu tunggu aja.”

Danang yang bingung, akhirnya cuma bisa diam. Gak berapa lama ada orang yang jemput Danang dan Danang di antar ke Rumah Sakit.

Belum sempat melihat Nyokap-nya. Bokap Danang memeluk Danang.

“Kenapa Mama, Pa?” Danang terlihat semakin bingung.

“Mama tadi kecelakaan waktu mau ngejemput kamu.”

“Terus keadaan Mama gimana, Pa?”

“Mama pulang, Nak” Bokap Danang memeluk erat badan Danang, “Mama udah pulang ke surga.”

Danang diam seribu kata. Danang terlambat meminta maaf atas kesalahan yang sudah dia lakukan. Dia pun berlari ke kamar jenazah dimana Nyokap-nya berada. Ketika Danang melihat jasad Nyokapnya, tangis Danang meledak, "JANGAN PULANG, MAAAA!!"

Namun satu yang membuat dia tersentuh, Nyokap Danang meninggal dalam keadaan tersenyum. Senyuman itu adalah senyuman yang di berikan Nyokap-nya ketika terakhir berpisah dengan Danang. Danang masih ingat jelas itu.

Setelah kejadian itu, Danang merasa kehilangan sosok malaikat tak bersayap yaitu Nyokap-nya. Dia menyadari bahwa mendengar nasihat orang tua itu benar-benar bermanfaat. Sekarang sudah gak ada lagi yang bisa menasihati apa yang akan Danang lakukan. Dia sadar bahwa orang tua selalu memiliki alasan kenapa mereka melarang anaknya. Nyokapnya akan selalu menjadi ingatan di setiap perjalanan hidup Danang. Satu yang akan selalu dipegang teguh oleh Danang dari nasihat Nyokapnya, yaitu “Kamu harus jaga diri, Nak.”

“Selamat Tinggal Mama. Semoga Mama bisa tenang di sana. Aku di sini akan jaga diri seperti kata Mama. Meskipun Mama gak ada di sini, Mama akan selalu ada di hati. Tunggu aku, Ma. Aku nanti pasti akan pulang nyusul Mama.” Danang tersenyum ketika melihat Nyokap-nya di masukkan ke dalam liang kubur.



"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"

LovemBEr BErsemi Kembali



LovemBEr BErsemi Kembali ...

Iyap, LovemBEr BErsemi Kembali adalah sebuah gagasan yang di ciptakan dan di sebarkan oleh seorang perempuan yang emang gak pernah diem (dulu), yaitu Pelangi Anggita atau biasa di sapa Gita. Ide ini di cetuskan oleh Gita karena ngeliat beberapa member Blogger Energy menghilang entah kemana, termasuk gue !

Gue terakhir ikut promo di Blogger Energy tanggal 19 September 2014. Udah lama banget tuh. Sebagai blogger amatir gue semakin merasa sedih.

Manusia emang gak lepas dari kesibukan dunianya. Begitu juga dengan gue. Gue sibuk dengan tugas-tugas kuliah. Gue sebagai mahasiswa jurusan Desain Komunikasi Visual memang dapet tugas yang super gila. Setiap tugas gak bisa di kerjain dalam waktu satu hari. Kalau pun ngerjainnya dalam 1 hari, sudah pasti gue bakal tidur jam 4 pagi dan pergi kuliah lagi jam 7 pagi. Jam tidur gue sangat terganggu.

Gue juga kadang susah dapet internet disini, jadi maafkanlah *AlasanMainstream*

Flashback dikit ke masa kejayaan Blogger Energy, dulu sebelum kesibukkan dunia menyerang gue. Gue selalu nulis minimal setiap bulan ada 1 tulisan atau lebih. Setiap hari gue juga selalu nyempetin buat kepo di group Blogger Energy sampai twitter Blogger Energy, karena dulu emang selalu update. Setiap ada kejadian biasa hingga luar biasa gue selalu cari waktu buat nulis cerita itu, biar kelak waktu gue sudah tua, gue bernostalgia lagi dengan masa muda melalui tulisan gue di blog.

Semangat nulis itu muncul dari keluarga dunia maya gue, Blogger Energy. Setiap hari selalu ada tema buat cerita atau sharing bareng di dinding facebook. Gue dulu sering senyum-senyum sendiri baca obrolan dari master-master blogger yang ada di Blogger Energy. Award-award Blogger Energy yang di berikan oleh ranger juga memacu adrenalin untuk selalu nulis dan selalu ngeramein grup Blogger Energy.

Hingga puncak kejayaan Blogger Energy adalah terbitnya buka Asem Manis Cinta yang di tulis oleh anak-anak Blogger Energy. Perjuangan ngebuat buku Asem Manis Cinta itu bukan hal yang mudah. Butuh proses yang sangat lama sampai Tuhan menjawab doa kami. Tulisan gue emang gak masuk dalam buku itu. Nama gue cuma masuk dalam bagian ‘Thanks to’ di buku Asem Manis Cinta bersama gyerz lain yang udah berjuang buat buku ini. Tapi gue tetep bangga. Gue bangga karena punya keluarga dunia maya sehebat Blogger Energy.

Ibaratnya dalam sebuah hubungan yang sudah berjalan lebih dari 1 tahun. Pasti ada kalanya merasa jenuh dengan kebiasaan yang ada hingga kesibukkan yang dapat merusak sebuah hubungan. Dalam pacaran yang sudah terbilang cukup lama, ucapan yang gak mungkin di lupakan setiap hari adalah kalimat seperti ‘Selamat pagi, selamat beraktivitas ya. Jangan lupa makan.’ yang di lakukan oleh satu pihak. Setelah saling sapa ‘sejenak’ keduanya akan kembali ke dunia masing-masing. Hingga kalimat itu terucap lagi untuk keesokan harinya.
Kalimat itu seakan sudah menjadi rutinitas agar dalam hubungan tetap terjalin komunikasi, meski gak ada keharmonisan lagi.

Gue ngerasa gyerz hingga ranger sedang ngerasain kejenuhan di Blogger Energy. Gak ada lagi obrolan-obrolan yang menarik perhatian, semua sudah pada sibuk dengan dunia masing-masing. Cuma ada kalimat ‘... Promo link disini ya, jangan lupa blogwalking’ yang di lakukan oleh ranger. Lalu di balas segelintir orang yang ikut promo. Setelah promo hari itu, mereka hilang. Lalu keesokannya seperti itu lagi. Gak ada lagi keharmonisan yang terjadi seperti dulu.

Dalam sebuah hubungan pacaran juga pasti bakal ada waktunya untuk meluapkan keluh kesah yang ada karena sudah ‘sama-sama sadar’ gak ada keharmonisan lagi. Mereka bakal saling cerita apa yang di rasain, hingga harapan untuk memperbaiki sebuah hubungan. Setelah mereka sudah mengerti satu sama lain, mereka kembali kepada keharmonisan yang mengalahkan segalanya, lalu mereka sadar kalo mereka saling sayang dan gak mau kehilangan.

Blogger Energy ternyata gitu loh, lebih tepatnya semua terjadi ketika Bang Edotz dan Gita meluapkan keluh kesahnya. Bang Edotz mewakili para ranger menjelaskan perjuangan mereka selama ini dan Gita mewakil para gyerz menjelaskan kerinduan yang udah lama di pendam, yaitu rindu akan keharmonisan dalam hubungan Blogger Energy. Karena itulah ide Gita untuk membuat tema ‘LovemBEr BErsemi Kembali’, agar hubungan Blogger Energy kembali kepada keharmonisan yang dulu pernah ada. Tujuannya juga satu, gyerz dan ranger ternyata saling sayang dan sama-sama gak mau kehilangan.

Harapan gue sih, semoga dengan adanya ‘LovemBEr BErsemi Kembali’ kita juga kembali lagi kepada keharmonisan dan kejayaan bersama Blogger Energy. Buat ranger, gue ucapin terima kasih sebesar-besarnya karena udah ngurus Blogger Energy. Kalian udah ngebuat rumah dunia maya senyaman ini. Gue harap kalian tetep semangat dan gak lelah berjuang buat Blogger Energy. Gue tau kok kalian sudah sibuk kerja dan skripsi, tapi saran gue sih, kalian juga nulis dan minimal kalian ikutan promo di Blogger Energy. Bagaimana mungkin sebuah istana merasakan kejayaan kalo pemimpinnya hanya menyuruh tanpa memberikan contoh ke prajuritnya? Hehehe..




Udah ah, gak mau panjang-panjang. Kalo kepanjangan ntar gue kepikiran mantan. Analogi di atas adalah analogi asal-asalan karena sudah lama gak ngerasain namanya pacaran. Sedih ya ...


Bye...



Terjebak Friendzone


       Kriing kriiing kriiiiiiiiiiiiiiiiing ...

Gue terbangun dari tidur karena bunyi alarm hp. Gue ambil hp yang berada di samping tempat tidur. Mata gue langsung terbuka lebar dengan diiringi teriakan kayak banci kejepit “AHHHHHHH !!!!”

Setiap hari gue selalu masuk kuliah jam 7.30, dan kali ini gue bangun jam 7.20. Gue langsung bangun dan ambil handuk lalu menuju kamar mandi. Setelah mandi gue langsung memakai pakaian buat kuliah. Gelora, teman kosan gue juga kesiangan kala itu. Kami akhirnya pergi dari rumah ke kampus jam 7.45 dengan mengendarai motor matic milik gelor.

        Gue lihat Gelora dari kaca spion, “Anjiir ... Bisa-bisa gak boleh masuk kita, Lor.”

       “Udah tenang aja.” Jawab Gelora dengan santai sambil main hp.

Saat di parkiran, gue liat jam udah menunjukkan pukul 08.00, kami langsung berlari menuju kelas. Dengan nafas ngos-ngosan akhirnya kami sampai di depan pintu kelas. Begitu sampai di depan kelas, gue ngelirik dulu ke dalam ruang kelas untuk memastikan pelajaran udah di mulai apa belum.

       “Eh, gak ada dosen, Lor.” kata gue.

       “Iya nih.” jawab Gelora sambil menggelengkan kepalanya.

Gue langsung masuk ke dalam kelas dan menaruh tas di tempat duduk bagian depan tepat sebelah kursi ketua kelas gue, namanya Fauzi. Gue emang selalu ngambil tempat duduk di bagian depan. Pura-puranya gue pinter.

       “Eh, dosen mana nih?” tanya gue ke Fauzi.

       “Ini dosen baru aja sms gue.” jawab Fauzi.

       Fauzi lalu berdiri ke depan kelas, “Tenang dulu, ini ada balesan dari dosen,” Tiba-tiba seisi kelas sunyi. Hanya Fauzi yang bersuara kala itu, “Katanya, perkuliahan hari ini di tiadakan karena dia lagi berangkat ke Medan.”

Isi kelas mulai kembali ribut. Ada yang teriak YEEEEE karena merasa bebas gak ada kelas. Ada juga yang teriak YAAAAHHH karena merasa sia-sia bangun pagi. Gue termasuk salah satu yang teriak YAAH. Gak lama kemudian anak-anak pada cabut dari kelas menuju kantin.

Waktu di kantin, gue cuma pesan minuman es cappucino cincau. Di kantin kampus jurusan gue, gue paling jarang pesan makanan. Masalahnya porsi makanannya dikit, terus mahal. Takutnya kalo gue sering makan disini, jatah makan gue gak sampe akhir bulan.

Setelah 2 jam nongkrong-nongkrong di kantin. Gue di ajak jalan oleh Zen, Hakim, dan salah satu temen gue cewek di kampus, namanya Dhey. Gue gak nolak, karena gue ngerasa bosan kalo hidup cuma di kosan mulu. Dhey sama Zen ngajakin buat nongkrong di Chatime, jalan Dago. Kami pergi menuju Chatime.

Disana kami nongkrong-nongkrong ala mahasiswa yang cuma pesen minum tapi nongkrongnya lama pake banget, lama bangeeet. Tapi emang sih, di Chatime nyediain tempat buat nongkrong lama, menu yang tersedia juga hanya minuman aja.

Awal-awal nongkrong kami hanya canda-candaan biasa. Gak lupa juga check-in di path, pura-pura-nya kami gaul. Hingga pada akhirnya ada juga obrolan yang berujung dengan serius.

       “Dhey, ini si Hakim mau cerita.” kata Zen sambil mendorong pundak Hakim.

Dhey disini adalah cewek sendirian diantara kami. Jadi, kami pengen cerita-cerita tentang cewek ke dia. Kami tau, dia pasti tau semua tentang cewek karena dia selama ini hidup sebagai cewek. Dia pasti bisa ngejelelasin sifat-sifat cewek.

       “Kenapa, Kim? Sok cerita sini” Ujar Dhey sambil ngeledek Hakim.

   “Gini, udah hampir 2 tahun lebih gue deket dengan cewek. Namanya, Miranda,” Hakim memberikan hp­-nya ke kami buat nunjukin foto cewek tersebut, “Dia pernah masuk 5 besar Miss Gorontalo” tambah Hakim.

       “Terus masalahnya apa?” Tanya Dhey.

Gue dan Zen hanya menyimak.

       “Jadi, selama hampir 2 tahun ini gue deket dengan Miranda, selama itu juga dia udah punya pacar.”

       “Hahh.” Kami semua kaget.

Hakim kembali melanjutkan, “Gue selalu deket sama dia, pergi bareng dia, makan bareng dia, ketawa bareng, bahkan selama sekolah waktu itu, dia lebih milih boncengan sama gue daripada dengan pacarnya. Dia juga pernah main kerumah, dan keluarga gue mikir kalo Miranda pacar gue.”

       Dhey mengangkat tangan ke arah depan, “Wait wait wait, berarti disini posisi lu adalah friendzone.”

       Hakim menunjuk ke arah Dhey, “NAAH, bener. Lebih tepatnya seperti itu.”

       “Terus pacarnya tau gitu tentang lu?” Lanjut Dhey.

       “Iya, dia juga tau kok,” Hakim mengambil segelas cappucino untuk di minum. Setelah meminumnya dia cerita kembali, “Pernah waktu gue jalan sama Miranda, dia ngasih hp nya ke gue. Ternyata pacarnya yang nelpon. Terus pacarnya ngomong, Halo, Kim. Jagain Miranda, ya” Hakim lalu memegang bagian hatinya sambil tertawa kecil.



Wadepak, nyeseek. Deket sama sahabat cewek, terus ngomong langsung dengan pacarnya. Mungkin iya, waktu itu kita bisa ngomong biasa. Tapi, apa mungkin hati berkata ‘iya’ juga?

          “Lalu lu pengen diem gini terus, Kim.” Tanya gue.

       “Kami pernah ngomongin masalah hubungan ini. Dia juga pernah ngomong kalo dia pengen kami biasa aja atau bahkan berpisah.” Hakim nunjukkin bbm-an dari Miranda yang udah di capture-nya.

       Dhey menarik nafas, “Hmm.. kalo menurut gue, lu harus ambil ketegasan. Lu harus tinggalin dia. Kalo lu gak pergi, lu bakal gini terus. Dia juga pernah ngomong kan kalo pengen biasa aja.”

        “Ngomong emang mudah sih, tapi ninggalinnya itu yang sulit.” Hakim tertawa kecil.

       “Itu sih terserah lu mau gimana. Kalo menurut gue sebagai cewek, cewek itu juga butuh ketegasan. Dia ngomong pengen berpisah, tapi dia balik lagi. Itu artinya dia pengen cowok yang mulai duluan. Maksudnya, mulai duluan buat meninggalkan.”

       “Iyaaaaaa. Tapi sulit banget ninggalin orang yang udah lama deket sama kita.” Hakim meyakini kalo hal yang kami sarani itu sulit di lakukan.

       Gue angkat bicara, “Kim, gue juga pernah di posisi lu. Gue pernah deket dengan sahabat cewek selama 3 tahun lebih. Kami cerita bareng, ketawa bareng, bahkan dia pernah cerita sambil nangis ke gue. Selama itu juga kami sama-sama memendam perasaan.”

       “Jadi lu tau kan posisi gue, Ky.”

       Gue mengangguk, “Iyap gue tau. Tapi pada akhirnya kami berani buat saling meninggalkan.”

       “Iya, Kim. Lu juga harus berani buat ngambil keputusan.” Tegas Dhey.

Hakim mengangguk dan kemudian kami mengganti topik pembicaraan.

Mendengar cerita dari Hakim, gue sempet flashback ke masa lalu. Gue terjebak dengan friendzone. Tapi bedanya, waktu itu gue ungkapin perasaan gue ke dia, namanya Reni. Hingga akhirnya kami pacaran. Mungkin harapan kami waktu itu kami bakal memiliki hubungan yang lebih baik. Tapi disini lah sebenarnya awal persahabatan kami berakhir. Kami sama-sama gak ngerasain kenyamanan yang pernah kami rasakan selama bersahabat. Gak butuh lama buat kami menyadari ke-tidak nyamanan itu. Dengan mengorbankan persahabatan kami selama lebih 3 tahun, akhirnya kami hanya di bayar dengan pacaran selama 7 hari!

Gue sempet nyesel pernah ngungkapin perasaan itu. Karena setelah kejadian itu, gak ada lagi cerita-cerita di antara kami seperti sebelumnya. Kami udah canggung buat cerita-cerita. Seiring waktu berjalan, kami juga sama-sama berjalan untuk saling meninggalkan. Gue juga sadar, sesungguhnya pacaran dengan sahabat itu bukan satu-satunya jalan terbaik. Terkadang itu malah menjadi boomerang hubungan dari persahabatan.

Hingga sekarang gue tetep gak ngerasain lagi persahabatan kami dulu. Dia udah gak pernah cerita tentang kehidupan dia, sebaliknya juga dengan gue. Paling kalo kami lagi ada waktu buat cerita-cerita, kami hanya cerita sebagian kecil tentang kehidupan kami. Yang pasti, gak kayak dulu. Sekarang gue udah gak nyesel pernah ngungkapin perasaan itu. Dengan saling tau tentang perasaan kami itu udah cukup bagi gue. Walaupun rasa itu kini telah hilang.

Gue mau tutup cerita ini dengan kata-kata yang pernah gue baca dan gue kutip secara diam-diam dari blog Reni sekitar beberapa tahun lalu..

“Meskipun sosok itu telah hilang. But, you are the only best friend that I ever had”

Oh ... Liebster Award

"Terlalu hina hidup ini kalo kita gak peduli dengan apa yang orang kasih"

Iyaap.. Gue hampir hina karena mengabaikan sesuatu yang udah di kasih oleh Dwi Sartikasari sebulan yang lalu. Alhamdulillah, gue masih inget pemberian itu, dan sekarang gue ada kesempatan buat ngebalesnya.

Ceritanya, sebulan yang lalu, Dwi nge-line gue mau ngasih Liebster Award yang dia dapet dari Om Elang. Gue pertama bingung apa Liebster Award itu. Yang ada di pikiran gue saat pertama denger kata Liebster Award ialah penghargaan berupa hewan laut berwarna merah yang memiliki capit di tangannya. Gue yang penasaran, lalu searching di google tentang pikiran gue. Ternyata yang di pikiran gue itu SALAH BESAR! Itu ternyata hewan LOBSTER bukan LIEBSTER award yang di kasih Dwi.

Ini LOBSTER, bukan LIEBSTER !

Gue lanjut searching... akhirnya gue baru tau kalo sesuatu yang di kasih Dwi itu ternyata udah melegenda di dunia blogger. Bahkan, ada beberapa blogger yang udah kesekian kalinya dapet award melegenda ini. Dan gue, BARU SEKALI! Gue langsung galau, tapi gue bangga karena untuk pertama kalinya gue dapet award ini :)

Liebster Award adalah sebuah penghargaan dari seorang blogger kepada blogger lainnya. Award ini jadi semacam ajang silaturahmi antar blogger.

Ternyata di balik Liebster Award terdapat rules-rulesnya juga, loh. Rules-nya gini :

1. Membuat ucapan terima kasih kepada yang memberi Liebster Award dengan cara membuat postingan di blog.
2. Menjabarkan 11 hal tentang diri eloo.
3. Menjawab 11 pertanyaan yang di berikan oleh pemberi Liebster Award ke eloo.
4. Cari 11 blogger untuk menerima Liebster Award dan memberikan 11 pertanyaan bebas.



Oke, gue bakal mulai dari awal hingga akhir.

Terima Kasih

Puji syukur kita panjatkan ke hadirat Allah SWT yang mana telah memberikan kita kesehatan dan kesempatan sehingga kita dapat bernafas hingga sekarang. Halo Dwi, terima kasih udah kasih gue Liebster Award sebulan yang lalu. Maaf atuh baru bales, tau sendiri kan gue sibuk apa (baca : galau). Terima kasih juga karena Liebster Award ini, gue bisa nulis lagi di blog ini.

11 Hal Tentang Diri Gue

   1. Allah Tuhan-ku, Islam Agama-ku, Muhammad Nabi-ku.
   2. Selalu ingin berpetualang.
   3. Selalu beraktifitas di malam hari, kayak makhluk nokturnal.
   4. Mempunyai motto hidup, “Tidak ada yang tidak bisa, kalo kita berusaha”.
   5. Suka diem kalo belum kenal sama orang. Tapi, bisa berisik kalo udah kenal.
   6. Penggila Mood Booster.
   7. Gak bisa hidup tanpa powerbank.
   8. Hobi stalking mantan.
   9. Gak pernah lapar, kalo lagi kenyang.
   10. Hobi makan, kalo di bayarin.
   11. Tidak menyukai wanita yang memiliki jakun.

Jawab dari 11 pertanyaan

1. Gimana cara kamu mengatasi rasa malas saat lagi nulis?

Secara pribadi, kalo gue lagi malas nulis, hal yang gue lakuin adalah gak nulis sama sekali. Tapi, gak nulis ini bukan berarti gue melupakan hal tentang tulis menulis. Selama gue gak nulis, gue baca-baca novel serta tulisan para blogger, terutama blog gyerz di Blogger Energy. Gue belajar dari tulisan-tulisan mereka. Selain itu, gue juga mencari topik apa yang mau gue tulis. Hal itu gue lakuin agar gue termotivasi buat nulis lagi. Seperti hal-nya yang gue lakuin sekarang. Gue baca-baca blog orang dan juga lagi baca buku Analogi Cinta Berdua dari Dara Prayoga. Karena semua itulah, gue bisa mengatasi rasa malas dan sekarang gue bisa nulis lagi.

2. Kalau dikasih pinjem pintu doraemon, mau pergi ke mana? Kenapa?

Gue pengen keliling dunia. Karena itu adalah impian gue!

3. Hal yang paling kamu takut sepanjang masa? Alasannya?

Gue paling takut terjadi apa-apa dengan keluarga besar gue. Terutama kedua orang tua. Karena, mereka lah segalanya buat gue. Gak ada yang bisa gantiin mereka.

4. Kalau dikasih satu kesempatan mengulang momen, momen apa yang pengin kamu ulang?

Gue pengen kembali ke masa sekolah. Terserah mau TK, SD, SMP, ataupun SMA. Gue ngerasa bahagia banget bisa gila bareng temen-temen sekolah.

5. Apa yang bakal kamu lakukan kalau ada orang yang suka kamu tapi kamu nggak suka dia? Umm, bahkan, lebih dari suka.

Gue bakal jaga jarak sama dia. Gak terlalu deket dan gak pergi jauh. Kalo dia tetep deketin gue, gue pura-pura gila biar dia ilfeel.

6. Cara kamu melampiaskan kegalauan itu, gimana sih?

Ah.. sial ternyata ada pertanyaan gini. Yaudah deh, tetep gue jawab...

Gue bakal melampiaskan kegalauan dengan stalking doi sepuas-puasnya dengan di iringi alunan musik yang ngena di hati. Setelah semuanya selesai, gue cari tali. 
Karena sesungguhnya cinta itu membutuhkan hati yang siap tersakiti, dan tali untuk gantung diri ~

7. Apa buku favorit kamu sampai detik ini? Cukup jawab dua aja, tambah alasannya ya.

Yang pertama, bukunya Raditya Dika yaitu Manusia Setengah Salmon. Bagi gue, buku ini mengajarkan kita agar selalu siap untuk pindah ke 'rumah' yang baru. Komedinya kena, hati juga ngena.

Yang kedua, Relationshit dari Alitt Susanto. Ah, ini mah the best banget ceritanya. Sama kayak bukunya Radit, di buku ini juga ada komedinya serta hati jadi nyesek karena baca ceritanya. Bener kata Alitt, buku ini penuh dengan komedi pake hati.

8. Kalau kamu badmood, pilih nangis terus pukul tembok atau keluar rumah dan teriak-teriak di jalan?

Pertanyaan yang sulit. Gue pilih Phone a Friend aja deh. Mau nanya jawabannya sama temen. Karena dia lebih senior tentang ini. Kalo gue jawab sendiri ntar salah. Gue takut, kesempatan gue untuk mendapatkan 1 milyar gagal gara-gara pertanyaan ini.

9. Barang yang nggak bisa kamu tinggal kalau pergi-pergian? Alasannya kenapa?

Baju! Gue gak mau berpergian dengan telanjang dada.

10. Menurut kamu, makna dari ngeblog itu apa?

Ngeblog itu ngebuat hati tenang. Karena bisa cerita dengan orang-orang yang gak pernah kita temui di dunia nyata. Selain itu, ngeblog juga ngebuat moment-moment berharga bisa selalu diingat sepanjang masa. Waktu udah tua nanti pasti ketawa-ketawa sendiri karena inget cerita yang udah di tulis di blog. PASTI !

11. Apa musik yang wajib kamu dengerin kalau lagi nulis? Alasannya?

Kalo gue sih tergantung perasaan waktu lagi nulis aja. Tergantung juga dengan cerita yang mau di tulis.Tapi kadang juga gak tentu. Malah pernah, waktu gue lagi nulis tentang perginya mantan dari pandangan, gue nulisnya sambil denger lagu Bila Waktu Telah Berakhir dari Opick, hingga lagunya Berita Kepada Kawan dari Ebiet G. Ade.

Gak pasti lah pokoknya kalo masalah lagu. Kadang juga sesuai dengan playlist yang lagi di putar.

Udah gitu aja ah.

***

Awalnya gue bingung mau ngelanjutin ini apa nggak. Sebenernya gue punya niat buat ngelanjutin. Tapi, karena beberapa blogger udah banyak yang dapet penghargaan ini, terus gue liat ada beberapa blogger yang gak ngelanjutin penghargaan ini, kan mubazir. Maka, dengan ini diputuskan bahwa penghargaan ini stop di gue.

Dadaaah :3

Happy Birthday Blogger Energy

Widiiih, umur Blogger Energy sekarang udah 2 tahun aje. Tapi kalo kata Bayu Buna sih KERASA BANGET. Iya, kerasa banget kalo Blogger Energy udah 2 tahun. Mungkin orang-orang yang gak menikmati masa hidupnya di Blogger Energy lah yang bilang kalo BE umur 2 tahun itu gak terasa.

Dari Blogger Energy lah gue bisa ngerti apa itu blogwalking. Dari Blogger Energy juga lah gue bisa belajar bagaimana cara menulis yang baik dan benar. Meskipun tulisan gue masih belum sebaik penulis lainnya. Pokoknya dari Blogger Energy lah gue yang dulu cuma asal corat-coret di twitter hingga facebook sekarang udah bisa nulis di blog.

Gue masih inget banget acara anniversary Blogger Energy yang ke 1. Acara yang diadain oleh ranger waktu itu keren-keren. Diantaranya ada best article tentang anniversary BE, terus ada pantun, kontes foto, dan Blogger of The Year 2013. Keren-keren kan? Pasti pada nyesel yang kemarin masih belum gabung di Blogger Energy ngeliat eventnya yang gila kayak gitu. Hadiahnya juga, weeeeh... Top abiiiis. Gue bisa bilang top abis gitu sih karena gue dapet hadiah di salah satu event. Jadi gue ngerasain hadiah dari juara event tersebut :p

Ada 1 event yang paling spesial di anniversary BE tahun lalu, yaitu diadakannya Nulis Bareng Blogger Energy. Gue lihat dari gyerz maupun ranger sangat berjuang dengan event satu ini. Dari awalnya yang cuma coba-coba, sampe akhirnya ada penerbit yang mau nerbitin buku kita.
Ada 12 tulisan anggota Blogger Energy yang berhasil mencatatkan namanya di buku Asem Manis Cinta Blogger Energy. Gue yang ikut juga dalam event itu hanya ada di daftar ‘Thanks To’ bersama anggota Blogger Energy lainnya yang ikut berjuang dalam event Nulis Bareng Blogger Energy.

Kecewa nggak karena tulisan gak lolos?

Kecewa itu ada. Tapi gue gak mau larut dalam kekecewaan. Gue ambil positifnya aja. Setelah gue baca buku Asem Manis Cinta, gue sadar kalo tulisan gue emang kalah dengan mereka-mereka yang lolos oleh penerbit. Jadi wajar aja gue gak lolos waktu itu. Tulisan mereka keren-keren sih.

Selain itu, hal positif lainnya yang bisa gue ambil dari baca buku ini ialah gue bisa belajar dan intropeksi kenapa gue gak lolos oleh penerbit. Dari 12 penulis yang udah lolos itu memiliki nilai lebih yang gak gue miliki. Setidaknya kedepan gue bisa belajar banyak dari mereka yang udah lolos.

Mungkin emang Nulis Bareng Blogger Energy waktu itu belum waktunya gue buat lolos. Tapi gue yakin se-yakin-yakinnya bahwa semua akan indah pada waktunya. Ciaelaaah....

Keunggulan lain bisa gabung dari Blogger Energy ialah gue bisa kenal dengan orang-orang walau hanya melalui dunia luna maya. Gue bisa kenal dengan 4 lelaki ksatria yang selalu semangat membuat grup Blogger Energy semakin keren. Siapa lagi kalo bukan Bang Yoga, Bang Bayu, Bang Oges, sama Bang Edotz. Gue sering ngobrol sama mereka nanya-nanyain tentang blog, templatenya, obrolan serius tentang Blogger Energy.
Gue salut sama mereka. Mereka gak di bayar sebagai ranger. Tapi mereka memberikan semua yang terbaik buat Blogger Energy. Gak kenal lelah setiap hari buka promo. Gak kenal lelah setiap bulan bagi-bagi hadiah. Pokoknya mereka keren! Fix!

Selain mereka berempat, disini juga gue kenal dengan Ichsan, Erick, Topik, Bocil, Gita, Om Elang, Habib, Kukuh, Huda, Meykke, dan makhluk lainnya yang kenal sama gue. Yang gak kenal sama gue makanya kita kenalan dulu. Oke okeee? Pokoknya banyak banget temen gue di Blogger Energy. Mungkin kalian gak gue tulis namanya disini. Tapi percayalah, kalian ada di hati gue :*

Eh gue juga pernah ketemu langsung dengan anggota Blogger Energy waktu kopdar Bandung. Ada Heni, Resti, sama Dwi. Mereka ternyata eksis berpoto. Mereka juga asik-asik orangnya. Gak nyesel gue waktu itu dateng kopdar. Terlebih lagi waktu itu gue paling ganteng.
Paling ganteng kan?

Blogger Energy pernah ngasih gue penghargaan Best Article Award di bulan September. Yang lebih spesial adalah di tahun ini gue masuk nominasi gyerz terfavorite. Pertamanya sih gue heran kenapa bisa masuk nominasi tersebut. Sebenarnya masih banyak gyerz lain yang mungkin pantas masuk nominasi itu. Tapi ranger punya alasan kenapa milih gue. Gue terharu atas pemberian itu. Bagi gue masuk nominasi aja udah spesial banget.
Terima kasih ranger atas semua yang pernah engkau berikan kepadaku *kecup basah* *tapi kecupannya boong*:3

Secara tidak sadar, gue udah belajar banyak BANGET karena udah gabung di Blogger Energy. Banyak hal penting yang udah gue ambil. Gue masih belum apa-apa di bandingkan dengan 4 ranger yang selama ini gak kenal lelah. Mereka lah alasan gue tetep setiap sama Blogger Energy.

Yang paling penting Blogger Energy itu TOP ABIS!

Sekarang gue mau ngucapin selamat ulang tahun yang ke-2 kepada Blogger Energy. Alhamdulillah ulang tahun ke-2 ini gue masih ada disini, masih bisa ngeramein grup, masih bisa ikut event tahun ini, dan masih bisa nyari jodoh disini :p

Doa gue gak muluk-muluk banget sih. Gue berharap kedepannya akan ada penulis-penulis hebat yang lahir dari Blogger Energy ngikutin jejak Bang Edotz sama Ichsan. Semoga gak ada lagi orang yang promo tapi gak tuntas. Semoga gak ada yang blogwalking tapi gak bisa bedain blog sama twitter. Terus juga semoga anggota Blogger Energy nya gak pergi menghilang entah kemana. Semoga kalian-kalian semua termasuk yang baca tulisan ini tetap setia dengan Blogger Energy. Semoga founder Blogger Energy bisa kembali nongol di grup. Dan satu lagi...

Udah gitu aja deh..

Oh iya ada 1 quote yang dulu pernah juga gue posting di tulisan gue. Quote dari John F. Kennedy tapi di edit-edit dikit. Lumayan di posting lagi tepat di anniversary Blogger Energy.

Quotenya sih simple, tapi bermakna :

"Jangan tanyakan apa yang BLOGGER ENERGY berikan kepadamu, tapi tanyakan apa yang kamu berikan untuk BLOGGER ENERGY !"


 "Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"

Why Not Today?


Silaturahmi sudah menjadi hal rutinitas yang di lakukan oleh setiap orang di hari lebaran. Hal yang paling di tunggu di hari lebaran itu ialah THR (Tunjangan Hari Raya). Gue masih inget ketika masih kelas 1 SD. Nyokap gue mengiming-imingi gue kalo 1 hari puasa gue bakal dapet duit seribu rupiah. Gue waktu itu mikir berarti kalo gue full puasa gue menghasilkan duit 30 ribu. Pada zaman itu 30 ribu itu nominal yang besar. Gue bisa beli mainan tamiya. Gue semangat ngadepin puasa ketika itu. Sampe-sampe siang hari gue main sepak bola bareng temen selama 2 jam. Sorenya gue kejang-kejang.

Hal itu tak menghentikan gue buat batal puasa. Gue tetep puasa setiap hari. Hingga pada akhirnya gue full puasa dan dapet THR 30 ribu dari nyokap. Gue seneng, gue bangga, dan gue sengsara. Gue seneng karena dapet 30 ribu, gue bangga karena gue bisa beli mainan tamiya, tapi gue sengsara karena gue gak dapet duit jajan. Karena duit THR udah gabung dengan duit jajan mingguan gue. Gue ketipuu ...

Eh tapi buat tahun ini ada yang beda. Saat memasuki lebaran ketiga, gue dapet hal yang belum pernah gue temuin ketika lebaran. Bukan dapet THR ataupun jodoh. Ceritanya gini :

***

Nyokap menarik selimut gue dan teriak, “Ayo ayo banguun, banguun. Udah pagi. Buruan siap-siap ke tempat Yai.” Gue bangun, tapi setelah nyokap keluar kamar gue tidur lagi.

Oh ya, kalo gak ada yang tau apa itu Yai. Gue kasih tau, Yai adalah sebutan kakek di kota gue. Jadi nyokap ngebangunin gue buat ngajak pergi ke tempat kakek gue.

Saat enak-enak lagi tidur, nyokap masuk lagi ke kamar. Dia bangunin gue dengan suara yang tinggi, “Banguun banguuun!!! Kalo mulut mama buatan Pasar Senen mungkin udah robek karena bangunin kamu yang gak bangun-bangun!”

Gue langsung bangkit dari kasur dan menuju kamar mandi. Tapi gue lupa bawa handuk, sial...

Singkat cerita kami udah siap dan pergi menuju tempat Yai. Kebetulan lebaran tahun ini rumah gue lagi rame karena ada keluarga dari Jakarta yang dateng. Jadi kami pergi menggunakan 2 mobil. Setiba di tempat Yai gue salaman orang-orang yang ada di rumah Yai tersebut. Kami di sajikan makanan yang banyak serta minuman yang bersoda. Tak lupa selalu ada pempek di atas meja. Wajar sih, gue kan dari Palembang. Jadi selalu ada pempek di setiap rumah.

Saat lagi asik makan pempek. Nyokap gue ngomong sama Yai kalo kakak gue lagi sakit kulit di kakinya. Kakak gue namanya Bastian. Nah kaki dia selalu luka bahkan keluar nanah di bagian luka tersebut. Kebetulan Yai gue tersebut adalah dokter kulit. Kemudian Yai langsung ngajak ke ruang perawatannya. Di bagian rumahnya udah terdapat ruang praktek dokter. Masyarakat di sekitar sana juga sering berobat dengan Yai.

Gue, nyokap, dan Kak Bastian serta adik keponakan yang kecil-kecil pun ikut masuk ke ruangan tersebut. Gak butuh waktu lama untuk Yai memeriksa Kak Bastian.Setelah memeriksa, Yai langsung meracik obat sendiri untuk Kak Bastian. Saat Yai lagi meracik obat, gue berbisik ke nyokap, “Ma, kaki aku sakit ni. Di bagian jempol kanan kayak kapalan gitu” gue nunjukin bagian jempol kanan. Nyokap cuma menganggukkan kepala. Kapalan itu semacam ada penebalan di daerah kulit.

Setelah Yai meracik obat dan memberikan obat itu ke Kak Bastian, nyokap langsung ngomong ke Yai, “Oh iya, ini si Ari jempol kanannya sakit. Coba di liatin ada apa.”

Yai langsung menyuruh gue tiduran di tempat tidur pasien. Dia melihat kaki gue dengan di bantu lampu senter, “Oh ini namanya ada Mata Ikan di kakinya. Kalo kayak gini harus di operasi kecil atau semacam pembedahan di bagian tersebut biar di buang akar penyakitnya”

Penyakit mata ikan adalah kelainan pada kulit manusia yang menurut istilah medis disebut Clavus/Plantar Wart. Penyakit yang sering menyerang pada kaki, terkadang juga ada di tangan dan jari jemari. Penyakit mata ikan sebenarnya merupakan penebalan kulit karena pemakaian sepatu yang terlalu keras atau sepatu yang tidak pas sehingga “menyiksa” semua bagian telapak kaki.

Gue kaget denger pernyataan itu. Sedangkan nyokap, Kak Bastian, dan keponakan-keponakan tertawa.

“Gimana mau di operasi?” Yai tertawa kecil.

Gue ada ide buat ngejawab pertanyaan Yai. Akhirnya gue jawab kayak cewek yang lagi di tembak sama cowok, “Ntar aja deh. Pikir-pikir dulu.”

“Yaudah kalo gitu, kita solat sama makan dulu aja”

Kami pun keluar dari ruangan tersebut. Gue masih diem tanpa bicara. Selagi gue diem, gue juga mikir operasi apa gak. Kebetulan besok gue sama keluarga ada rencana berenang Kalo gue operasi, gue bisa sembuh dan gak sakit lagi tapi besok gak bisa berenang. Kalo gue gak operasi, gue bisa berenang besok. Jarang-jarang bisa berenang bareng keluarga gue yang dateng dari Jakarta. Gue gak mau ngelewatin momen itu. Gue agak tenang tapi masih tetap bingung nentuin pilihan.

Ada salah satu adek keponakan gue yang rewel banget, namanya Kharis. Badannya gendut, pipinya tembem, lawan smackdown gue kalo mau tidur. Dia baru masuk SMP. Dia berisik banget sejak gue di vonis operasi sama dokter.

“Kakak, operasi aja, yayayayyaaa?”
"Kak ari operasi.. Kak ari operasiii....."
“Kak hari ini aja operasi, ntar Kharis fotoin selama operasi” Dia masih gak diem.

Waktu lagi di jalan mau ke masjid buat solat zuhur dia selalu melontarkan kata-kata itu. Gue sempet kesel sama dia. Tapi ada kata-kata yang nyangkut di hati gue.

“Kak, operasi aja. Kalo udah operasi kakak bakal sembuh. Oh iya, Kharis punya baju yang ada tulisan WHY NOT TODAY. Nah itu artinya kenapa gak hari ini? kalo bukan hari ini kapan lagi kak? Kakak pasti bisa. Kharis dukung kakak buat operasih loh” Dia ngomong sambil joget-joget dan meluk-meluk gue.

Gue ngomong dalam hati lagi, “Oh iya ya, WHY NOT TODAY?” Gue ngangguk-nganggukin kepala.

Setelah solat dan nyampe di rumah Yai kami makan dan si Kharis masih rewel kebangetan, “TANTE, YAI, KAK ARI MAU DI OPERASI”

Gue kesel dan mau kasih obat bius ke Kharis. Akhirnya dia masih tetep gak diem.

Setelah makan, Yai nanya ke gue, “Gimana jadi operasi?”

Gue jawab, “Iya, Yai. Jadi!”

“YEEEEEEE” Kharis bahagia.

Gue dan yang lainnya termasuk Kharis masuk ke ruang operasi.
Sempet-sempetnya Kharis ngambil foto.

Yai mempersiapkan peralatan operasi termasuk suntikkan. Saat semua sudah siap, Yai mengoleskanke bagian luka gue pake betadine. Gak lama kemudian jempol gue di suntik tepat di bagian Mata Ikan.

“ARRRGGHHHHHHHHHHHHHHHHH !!!!!!!!!!!!!!!!!” gue teriak. Saat di suntik emang rasanya sakit banget. Selama ini aja kalo kena sesuatu di bagian itu pasti sakit, apa lagi di suntik. Tapi setelah itu gue gak ngerasa apa-apa lagi karena sudah di bius. 

Kayak lagi ngeluarin eek ~

Yai ngebakar penyakit Mata Ikan itu. Terasa banget kayak ada bau sate bakar. Gue jadi pengen makan jempol kaki gue saat itu.
Sebelah kiri waktu lagi di bakar oleh Yai. Sebelah kanan kaki gue udah berubah jadi perkedel.
Gak nyampe 1 jam operasi selesai. Gue ngeliat akar penyakit yang ada di kaki gue selama ini. Bentuknya keras kayak batu. Pantes selama ini kaki gue sakit. Setelah semuanya selesai, gue sehat !

Yai ngejelasin kalo penyakit ini di diemin terus, kemungkinan besar Mata Ikan akan semakin menyebar dan makin banyak di kaki. Gue gak kebayang kalo gak ada Kharis. Mungkin gue bisa ngediemin penyakit ini semakin lamadan bakal semakin banyak.

Semua foto di atas adalah hasil kerja keras dari Kharis. Sebelumnya dia emang ngomong bakal foto semua momen waktu gue di operasi.

Malemnya gue buka perban yang nutupin luka pasca operasi itu. Ternyata kaki gue berlobang.




Oh iya, ini nih kalo yang penasaran sosok Kharis.



Kharis emang terlihat kayak anak kecil tapi di balik itu dia sudah bisa berpikir dewasa.
Kharis lah salah satu faktor penting sampe gue bisa ngambil keputusan buat operasi. Gue percaya kayak kata Kharis kalo yang harus gue lakuin gak harus besok tapi hari ini. Selain itu, gue berpikir ngapain gue pelihara penyakit lama-lama. Mending gue operasi, sakitnya cuma sebentar abis itu sembuh. Dari sini juga gue belajar gak selamanya orang yang lebih tua yang benar. Anak kecil juga bisa ngasih saran yang baik buat kebaikan kita, meskipun kita nilai kalo dia rewel. Dan gue temuin itu di sosok Kharis. Dia udah ngajarin gue hal yang sangat penting dalam hidup yaitu WHY NOT TODAY?

Buka Puasa Bareng Kenangan

sumber gambar : nyunyu.com

Buka bersama adalah suatu kegiatan yang selalu rutin di lakukan ketikan bulan Ramadhan. Di minggu pertama bulan Ramadhan biasanya masih buka bersama dengan keluarga di rumah masing-masing. Memasuki minggu kedua baru menyusun jadwal buat buka bersama dengan siapapun, terkadang juga di minggu kedua jadwal buka bersama udah padat, ntah itu buka bersama keluarga, teman, gebetan, sampai mantan. Emang sih, buka bersama itu termasuk salah satu ajang buat ketemu sama mantan. Kalo emang rejeki mah mantan bisa kembali lagi ke dalam pelukan. Itu kalo rejekii.... Kalo nggak, ya mantan hilang ‘lagi’.

Minggu pertama gue lewatin dengan buka bersama dengan keluarga di rumah. Gak ada rencana gue untuk buka puasa di luar. Karena kebersamaan bareng keluarga gak gue rasakan ketika gue pergi lagi ke Bandung untuk kuliah. Jadi, di minggu pertama ini gue nikmati moment-moment berharga ini dengan buka di rumah bersama keluarga tercinta.

Sekarang sudah masuk minggu kedua. Gue juga pengen keluar buat ngumpul bareng temen-temen yang udah lama gak ketemu. Gue pengen canda-canda lagi bareng temen-temen seperjuangan waktu nyari contekan UN. Gue juga pengen cerita-cerita bareng temen tentang indahnya masa sekolah yang gak gue rasakan ‘LAGI’ ketika gue sudah duduk di bangku kuliah.

Sendiri Menghilang Pulang - Part 2

(Cerita sebelumnya PART 1)

Tepat pukul 7 pagi hp saya berdering...
"Kamu dimana... Dengan siapa.. semalam berbuat apa. Kamu dimana.. dengan siapa disini aku menunggumu dan bertanya"
Saya lihat ada telepon via Line dari Sanza. Teman saya buat balik bareng ke Palembang. Selain dia ada Oki, dan Nadia yang akan pulang bareng saya.

“Riiiii banguuuun, udah jam 7 nii” Kata dia dengan nada tinggi.

“Iye bawel, udah bangun dari beberapa detik yang lalu” Saya kesel karena ganggu mimpi basah saya. FYI, selain panggilan saya Rizky, saya juga biasa dipanggil Arie oleh teman-teman saya.

Setelah telepon itu saya bangun dari tempat tidur untuk mempersiapkan kembali barang-barang yang akan di bawa. Tak lama kemudian hp saya kembali berunbyi. Kali ini ada telepon via Line dari Markus.

“Haloooo, saya udah bangun Kus” Kata saya.

“Oh. Syukur dah. Saya sekarang udah di kereta” Ujar Markus.

“Yowes, hati-hati di perjalanan Kus. Thanks udah mau ngebangunin hahha”

“Wokeee”

Sendiri Menghilang Pulang - Part 1

Pulang kampung adalah hal yang sangat dinantikan oleh setiap mahasiswa, terutama bagi para mahasiswa yang merantau. Saya adalah salah satu orang yang sangat menantikan untuk pulang kampung. FYI, saya sekarang sedang kuliah di Bandung dan kampung saya berada di Palembang. Teman-teman saya sudah berkali-kali pulang pergi dari Bandung ke kota asalnya, lah kalo saya udah berapa kali? Baru sekali balik ke kampung halaman.

Gak heran sih, teman-teman saya kampungnya ada yang di Bogor, Depok, Jakarta, Bekasi, dan kota lainnya yang ga jauh dari Bandung. Sedangkan Palembang yang berada di Pulau Sumatera jauh dari Bandung.

Tanggal 5 Juni alhamdulillah UAS di kampus saya udah selesai. Teman-teman saya langsung berlomba-lomba untuk pulang cepat. Ada yang langsung di jemput supirnya di depan kampus, ada yang langsung pulang besoknya, pokoknya selesai UAS mereka ingin langsung pulang. Mungkin yang di pikiran mereka pulang itu adalah surga dunia, padahal kan iya. Beda dengan saya, mulai libur tanggal 6 Juni tapi pulang 16 Juni! Gila kan! Saya lebih memilih untuk berpetualang terlebih dahulu. Tanggal 6, 7, dan 8 Juni saya dan 5 teman saya memilih untuk pergi mendaki Gunung Cikuray, Garut.

Setelah pulang dari Gunung Cikuray dan kembali ke asrama, masih ada beberapa mahasiswa yang berada di asrama. Mereka belum pulang karena mereka ingin menyelesaikan film dan file-file yang lagi mereka download. Alasannya sih kalo asrama sepi internet pasti cepet. Emang bener, tercatat kalo mahasiswa pada pulang kecepatan download bisa sampai 3 Mb/detik. Ada juga yang belum pulang karena mereka sibuk pindah-pindah dari asrama ke kostan dia yang baru. Masa asrama kami emang sudah habis akhir Juni ini. Makanya beberapa mahasiswa pada sibuk pindah-pindah. Tak terkecuali dengan saya. Saya juga sibuk kok. Sibuk tidur, dan bermimpi balikan sama mantan.......

Sedikit demi sedikit asrama benar-benar sepi, tersisa tinggal saya dan 1 teman lagi, Gelora namanya. Dia bukan Gelora Bung Karno ataupun Gelora Jakabaring. Tapi dia adalah Gelora Gustafa Rahman, berasal dari Bogor. Dia adalah teman 1 kamar saya yang sampai saat itu masih bertahan di asrama dengan saya. Dia belum pulang karena dia ingin menemani saya. Saya terharu dengan yang dia lakuin, kami berpelukan di depan asrama disaksikan oleh rumput-rumput yang bergoyang dan rintikan hujan yang membasahi kami. Terhanyut dalam tangisan, Gelora pun berbisik, “Ky, saya pulang besok ya”. Seketika Gelora saya lempar ke Gedung Sate.

Sign Out yang Terkalahkan

Sudah sekitar 3 bulan lebih saya tidak pernah menulis lagi di blog sehingga blog saya sudah di penuhi dengan sarang laba-laba. Kalo blog bisa bicara, pasti dia sudah menangis di depan saya sambil ngomong "Ki, kamu kenapa gak pernah peduli lagi sama aku? Aku tau kamu sudah memiliki twitter, facebook dll, tapi aku mohon, jangan pernah lupakan aku! Ngertiin aku ki" kata blog sambil sesak nafas.

Ntah kenapa semenjak saya di Bandung jarang sekali nge-blog, paling sesekali cuma liat blog abis itu 'sign out'. Terus ngecek lagi, 'sign out' lagi. Berulang kali saya mencoba untuk menulis, tapi apa daya 'sign out' pun tak terelakkan. Akhirnya, saya tekatkan untuk menulis lagi di blog dan kali ini saya menulis dengan layar laptop yang sebagian saya tutupin menggunakan isolasi hitam, yang tersisa cuma tempat buat nulis blog aja. Setidaknya dengan salah satu cara seperti ini meminimalisirkan untuk tidak sign out lagi dari blog sampai tulisan ini selesai.

Selesai



Ini bulan ke 8 saya tinggal di Bandung terhitung waktu saya ngepost cerita yang ini Sederhana Namun Berkesan. Telah banyak hal-hal baru yang saya dapatkan semenjak berada disini seperti tempat rekreasi yang baru, sahabat baru, gebetan yang baru sampai selingkuhan baru yang gak pernah saya ceritakan ke