Why Not Today?


Silaturahmi sudah menjadi hal rutinitas yang di lakukan oleh setiap orang di hari lebaran. Hal yang paling di tunggu di hari lebaran itu ialah THR (Tunjangan Hari Raya). Gue masih inget ketika masih kelas 1 SD. Nyokap gue mengiming-imingi gue kalo 1 hari puasa gue bakal dapet duit seribu rupiah. Gue waktu itu mikir berarti kalo gue full puasa gue menghasilkan duit 30 ribu. Pada zaman itu 30 ribu itu nominal yang besar. Gue bisa beli mainan tamiya. Gue semangat ngadepin puasa ketika itu. Sampe-sampe siang hari gue main sepak bola bareng temen selama 2 jam. Sorenya gue kejang-kejang.

Hal itu tak menghentikan gue buat batal puasa. Gue tetep puasa setiap hari. Hingga pada akhirnya gue full puasa dan dapet THR 30 ribu dari nyokap. Gue seneng, gue bangga, dan gue sengsara. Gue seneng karena dapet 30 ribu, gue bangga karena gue bisa beli mainan tamiya, tapi gue sengsara karena gue gak dapet duit jajan. Karena duit THR udah gabung dengan duit jajan mingguan gue. Gue ketipuu ...

Eh tapi buat tahun ini ada yang beda. Saat memasuki lebaran ketiga, gue dapet hal yang belum pernah gue temuin ketika lebaran. Bukan dapet THR ataupun jodoh. Ceritanya gini :

***

Nyokap menarik selimut gue dan teriak, “Ayo ayo banguun, banguun. Udah pagi. Buruan siap-siap ke tempat Yai.” Gue bangun, tapi setelah nyokap keluar kamar gue tidur lagi.

Oh ya, kalo gak ada yang tau apa itu Yai. Gue kasih tau, Yai adalah sebutan kakek di kota gue. Jadi nyokap ngebangunin gue buat ngajak pergi ke tempat kakek gue.

Saat enak-enak lagi tidur, nyokap masuk lagi ke kamar. Dia bangunin gue dengan suara yang tinggi, “Banguun banguuun!!! Kalo mulut mama buatan Pasar Senen mungkin udah robek karena bangunin kamu yang gak bangun-bangun!”

Gue langsung bangkit dari kasur dan menuju kamar mandi. Tapi gue lupa bawa handuk, sial...

Singkat cerita kami udah siap dan pergi menuju tempat Yai. Kebetulan lebaran tahun ini rumah gue lagi rame karena ada keluarga dari Jakarta yang dateng. Jadi kami pergi menggunakan 2 mobil. Setiba di tempat Yai gue salaman orang-orang yang ada di rumah Yai tersebut. Kami di sajikan makanan yang banyak serta minuman yang bersoda. Tak lupa selalu ada pempek di atas meja. Wajar sih, gue kan dari Palembang. Jadi selalu ada pempek di setiap rumah.

Saat lagi asik makan pempek. Nyokap gue ngomong sama Yai kalo kakak gue lagi sakit kulit di kakinya. Kakak gue namanya Bastian. Nah kaki dia selalu luka bahkan keluar nanah di bagian luka tersebut. Kebetulan Yai gue tersebut adalah dokter kulit. Kemudian Yai langsung ngajak ke ruang perawatannya. Di bagian rumahnya udah terdapat ruang praktek dokter. Masyarakat di sekitar sana juga sering berobat dengan Yai.

Gue, nyokap, dan Kak Bastian serta adik keponakan yang kecil-kecil pun ikut masuk ke ruangan tersebut. Gak butuh waktu lama untuk Yai memeriksa Kak Bastian.Setelah memeriksa, Yai langsung meracik obat sendiri untuk Kak Bastian. Saat Yai lagi meracik obat, gue berbisik ke nyokap, “Ma, kaki aku sakit ni. Di bagian jempol kanan kayak kapalan gitu” gue nunjukin bagian jempol kanan. Nyokap cuma menganggukkan kepala. Kapalan itu semacam ada penebalan di daerah kulit.

Setelah Yai meracik obat dan memberikan obat itu ke Kak Bastian, nyokap langsung ngomong ke Yai, “Oh iya, ini si Ari jempol kanannya sakit. Coba di liatin ada apa.”

Yai langsung menyuruh gue tiduran di tempat tidur pasien. Dia melihat kaki gue dengan di bantu lampu senter, “Oh ini namanya ada Mata Ikan di kakinya. Kalo kayak gini harus di operasi kecil atau semacam pembedahan di bagian tersebut biar di buang akar penyakitnya”

Penyakit mata ikan adalah kelainan pada kulit manusia yang menurut istilah medis disebut Clavus/Plantar Wart. Penyakit yang sering menyerang pada kaki, terkadang juga ada di tangan dan jari jemari. Penyakit mata ikan sebenarnya merupakan penebalan kulit karena pemakaian sepatu yang terlalu keras atau sepatu yang tidak pas sehingga “menyiksa” semua bagian telapak kaki.

Gue kaget denger pernyataan itu. Sedangkan nyokap, Kak Bastian, dan keponakan-keponakan tertawa.

“Gimana mau di operasi?” Yai tertawa kecil.

Gue ada ide buat ngejawab pertanyaan Yai. Akhirnya gue jawab kayak cewek yang lagi di tembak sama cowok, “Ntar aja deh. Pikir-pikir dulu.”

“Yaudah kalo gitu, kita solat sama makan dulu aja”

Kami pun keluar dari ruangan tersebut. Gue masih diem tanpa bicara. Selagi gue diem, gue juga mikir operasi apa gak. Kebetulan besok gue sama keluarga ada rencana berenang Kalo gue operasi, gue bisa sembuh dan gak sakit lagi tapi besok gak bisa berenang. Kalo gue gak operasi, gue bisa berenang besok. Jarang-jarang bisa berenang bareng keluarga gue yang dateng dari Jakarta. Gue gak mau ngelewatin momen itu. Gue agak tenang tapi masih tetap bingung nentuin pilihan.

Ada salah satu adek keponakan gue yang rewel banget, namanya Kharis. Badannya gendut, pipinya tembem, lawan smackdown gue kalo mau tidur. Dia baru masuk SMP. Dia berisik banget sejak gue di vonis operasi sama dokter.

“Kakak, operasi aja, yayayayyaaa?”
"Kak ari operasi.. Kak ari operasiii....."
“Kak hari ini aja operasi, ntar Kharis fotoin selama operasi” Dia masih gak diem.

Waktu lagi di jalan mau ke masjid buat solat zuhur dia selalu melontarkan kata-kata itu. Gue sempet kesel sama dia. Tapi ada kata-kata yang nyangkut di hati gue.

“Kak, operasi aja. Kalo udah operasi kakak bakal sembuh. Oh iya, Kharis punya baju yang ada tulisan WHY NOT TODAY. Nah itu artinya kenapa gak hari ini? kalo bukan hari ini kapan lagi kak? Kakak pasti bisa. Kharis dukung kakak buat operasih loh” Dia ngomong sambil joget-joget dan meluk-meluk gue.

Gue ngomong dalam hati lagi, “Oh iya ya, WHY NOT TODAY?” Gue ngangguk-nganggukin kepala.

Setelah solat dan nyampe di rumah Yai kami makan dan si Kharis masih rewel kebangetan, “TANTE, YAI, KAK ARI MAU DI OPERASI”

Gue kesel dan mau kasih obat bius ke Kharis. Akhirnya dia masih tetep gak diem.

Setelah makan, Yai nanya ke gue, “Gimana jadi operasi?”

Gue jawab, “Iya, Yai. Jadi!”

“YEEEEEEE” Kharis bahagia.

Gue dan yang lainnya termasuk Kharis masuk ke ruang operasi.
Sempet-sempetnya Kharis ngambil foto.

Yai mempersiapkan peralatan operasi termasuk suntikkan. Saat semua sudah siap, Yai mengoleskanke bagian luka gue pake betadine. Gak lama kemudian jempol gue di suntik tepat di bagian Mata Ikan.

“ARRRGGHHHHHHHHHHHHHHHHH !!!!!!!!!!!!!!!!!” gue teriak. Saat di suntik emang rasanya sakit banget. Selama ini aja kalo kena sesuatu di bagian itu pasti sakit, apa lagi di suntik. Tapi setelah itu gue gak ngerasa apa-apa lagi karena sudah di bius. 

Kayak lagi ngeluarin eek ~

Yai ngebakar penyakit Mata Ikan itu. Terasa banget kayak ada bau sate bakar. Gue jadi pengen makan jempol kaki gue saat itu.
Sebelah kiri waktu lagi di bakar oleh Yai. Sebelah kanan kaki gue udah berubah jadi perkedel.
Gak nyampe 1 jam operasi selesai. Gue ngeliat akar penyakit yang ada di kaki gue selama ini. Bentuknya keras kayak batu. Pantes selama ini kaki gue sakit. Setelah semuanya selesai, gue sehat !

Yai ngejelasin kalo penyakit ini di diemin terus, kemungkinan besar Mata Ikan akan semakin menyebar dan makin banyak di kaki. Gue gak kebayang kalo gak ada Kharis. Mungkin gue bisa ngediemin penyakit ini semakin lamadan bakal semakin banyak.

Semua foto di atas adalah hasil kerja keras dari Kharis. Sebelumnya dia emang ngomong bakal foto semua momen waktu gue di operasi.

Malemnya gue buka perban yang nutupin luka pasca operasi itu. Ternyata kaki gue berlobang.




Oh iya, ini nih kalo yang penasaran sosok Kharis.



Kharis emang terlihat kayak anak kecil tapi di balik itu dia sudah bisa berpikir dewasa.
Kharis lah salah satu faktor penting sampe gue bisa ngambil keputusan buat operasi. Gue percaya kayak kata Kharis kalo yang harus gue lakuin gak harus besok tapi hari ini. Selain itu, gue berpikir ngapain gue pelihara penyakit lama-lama. Mending gue operasi, sakitnya cuma sebentar abis itu sembuh. Dari sini juga gue belajar gak selamanya orang yang lebih tua yang benar. Anak kecil juga bisa ngasih saran yang baik buat kebaikan kita, meskipun kita nilai kalo dia rewel. Dan gue temuin itu di sosok Kharis. Dia udah ngajarin gue hal yang sangat penting dalam hidup yaitu WHY NOT TODAY?

1 komentar:

Hampir sama kayak gue waktu kecil dulu, gue juga diiming-imingi dikasih uang kalo puasa gue full tapi untung gue gak secupu lo, gue dapat uang jatah puasa tapi juga jatah harian masih jalan. Jadinya uangnnya double. Haha

enak ya punya keluarga dokter kek Yai lo. Tapi emang ngeselin banget kayaknya kharis itu, apalagi waktu kondisi lo kayak gitu lo ngeliat bajunya kharis. Why Not Today? Tapi gara-gara itu juga lo bisa belajar, kalo bisa hari ini kenapa harus nunggu esok.

Oh, iya. Yai lo bisa mengobati kulit yang kekuranagn asupan kasih sayang gak, semacam kulit pipi yang kekurangan sentuhan bibir. Ini apa coba -___-

Reply

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan baik dan bijak. Terimakasih telah membaca :)