Sudah Jatuh Tertimpa GAJAH !

Tepat tanggal 25 Juni 2013 adalah hari kesialan saya, dimana semua kesialan datang selisih berganti. Bisa dikatakan 'sudah jatuh tertimpa GAJAH!'. Nyesek se-nyesek nya dengan semua kesialan yang dateng.
Ceritanya giniii.....

Pagi hari ketika saya terbangun dari tidur kira-kira pukul 11.00 WIB (itu masih pagii yaa?), saya lihat mata sebelah kiri saya agak besar beda kayak biasanya, awalnya sih biasa aja. Tapi lama kelamaan terasa gatal. Gila saya yakin semua ini karena nyamuk yang hinggap di mata saya ketika saya tidur. Dasar binatang lo nyamuk!

Habis bangun saya langsung bales sms 'seseorang' yang mau minta temenin buat cari lokasi tes dia besok. Yaudah saya langsung beranjak dari tempat tidur mencari makanan didapur, dengan lahapnya saya makan. Setelah makan saya tidur lagi langsung mandi. Takut nanti saya telat buat nemenin dia.
Habis  mandi eh doi sms saya kalo dia pergi bareng temennya aja, walaah kalo gitu mending saya tidur sampe sore ajaaaaaa, agak nyesel saya cepet-cepet mandi. Karena mandi adalaah penghalang ketika kita sedang asiknya merasakan hari libur -_-

Sekitar pukul 2 siang saya merasakan bosan dirumah terus. Saya berinisiatif buat kerumah sepupu saya aja, disana juga nanti ada keluarga saya mau berangkat ke Jakarta jam 4 sore. Yaudah saya bangun dari tempat tidur (lagi) buat siap-siap pergi. Oh iya, dirumah saya kan ada adek keponakan, namanya Kharis. Iseng-iseng deh saya ajakin dia buat ikut saya. 15 menit kemudian saya cawww dari rumaah.

Tapi disini dimulai lagi kesialan saya, dimana kesialan bercampur penderitaan yang tragis dimulai.

Setelah Lulus Sekolah Kamu Mau Kemana?

"Setelah lulus sekolah kamu mau kemana?"

Pertanyaan itu benar-benar selalu ada dalam pikiran saya semenjak saya dinyatakan LULUS sekolah pada tanggal 24 Mei 2013.
Sampai sekarang pun saya masih bingung mau kemana saya setelah ini. Ini langkah awal saya menuju masa depan yang saya inginkan. Kalo saya salah masuk jurusan yang tidak sesuai dengan keinginan serta bakat saya, saya takutnya nanti saya menjadi terpaksa kuliahnya dan nantinya saya sendiri yanng terbebani.

Mau kemana saya?
Ketika kelas 2 SMA saya berkeinginan setelah lulus sekolah saya masuk salah satu universitas terbaik di Indonesia yang letaknya di Jawa Barat, yaitu Institut Teknologi Bandung. Saya ingin kesana karena saya terinspirasi dengan kakak sepupu saya yang kuliah di ITB, namanya Gustaf Ardana. Dia disana masuk di jurusan elektro. Wow, saya lihat di google ternyata jurusan itu adalah jurusan yang paling diminati oleh setiap orang. Saya salut dengan dia.
Saya pun nanya dengan kak Gustaf, 'kak, susah gak ya masuk ITB itu?'
Terus dia jawab dengan simple, 'sebenarnya mudah kalo kita ada usaha untuk kesana'.
Saya mendengar jawaban itu cuma bisa nganggukin kepala aja.

Semakin lama semakin saya ingin masuk ke ITB, dan semakin lama juga semakin saya menyadari kalo masuk ITB itu gak mudah kayak membalikkan telapak tangan. Apalagi saya males banget buat belajar dirumah. Habis belajar disekolah udah gak belajar lagi. Bimbel diluar sekolah pun saya masih bolong-bolong. Kadang masuk, kadang juga nggak.

Semua Karena Ayam KaeFCe


Sewaktu pulang sekolah, saya nemuin pacar saya di depan gerbang sekolah.
              
               “sayang, kamu ngapain disini? pulang sekolah dengan siapa?” tanya saya
               “kok nanya gitu, saya nungguin kamu dari tadi! Tau gak, udah 600 detik saya disini! Lupa apa dengan janji kita semalem”
               “oh maaf sayang, saya tadi waktu maen futsal jatuh. Eh tiba-tiba saya amnesia, terus lupa deh dengan janji kita semalem. Maaf ya”
               “masa amnesianya hampir setiap hari, kemarin kamu lupa mandi waktu pergi sekolah, kamu bilang kamu  amnesia sampe lupa mandi. Terus kemarinnya lagi waktu kita jalan, kamu lupa bawa motor, masa akhirnya kita cuma jalan-jalan keliling komplek rumah saya. Kamu bilang kamu amnesia juga” tegas pacar saya dengan muka merah dan asap yang keluar dari telinga.


      
Saya hanya menundukkan kepala sembari mendengan pidato dari dia, saya mencoba untuk nggak mau kalah 
             “waktu itu juga kamu gitu, waktu kamu sms mantan kamu ternyata terkirim ke nomor saya. Terus kamu bilang kamu amnesia”
                “ooh jadi kamu gitu? Masih ngungkit-ngungkit yang udah berlalu”
                “enggak-enggak, maafin saya ya” kata saya dengan lemas.
                “ya udah deh, kita pulang sekarang”
                "pulang? kita gak jadi makannya?"
                “Gak, saya udah kenyang makan hati”
                “iyaiya, ayok kita pulang”
               
 Saya pun nganter dia pulang kerumah, di perjalanan kami diam seribu kata.