Semua Karena Ayam KaeFCe


Sewaktu pulang sekolah, saya nemuin pacar saya di depan gerbang sekolah.
              
               “sayang, kamu ngapain disini? pulang sekolah dengan siapa?” tanya saya
               “kok nanya gitu, saya nungguin kamu dari tadi! Tau gak, udah 600 detik saya disini! Lupa apa dengan janji kita semalem”
               “oh maaf sayang, saya tadi waktu maen futsal jatuh. Eh tiba-tiba saya amnesia, terus lupa deh dengan janji kita semalem. Maaf ya”
               “masa amnesianya hampir setiap hari, kemarin kamu lupa mandi waktu pergi sekolah, kamu bilang kamu  amnesia sampe lupa mandi. Terus kemarinnya lagi waktu kita jalan, kamu lupa bawa motor, masa akhirnya kita cuma jalan-jalan keliling komplek rumah saya. Kamu bilang kamu amnesia juga” tegas pacar saya dengan muka merah dan asap yang keluar dari telinga.


      
Saya hanya menundukkan kepala sembari mendengan pidato dari dia, saya mencoba untuk nggak mau kalah 
             “waktu itu juga kamu gitu, waktu kamu sms mantan kamu ternyata terkirim ke nomor saya. Terus kamu bilang kamu amnesia”
                “ooh jadi kamu gitu? Masih ngungkit-ngungkit yang udah berlalu”
                “enggak-enggak, maafin saya ya” kata saya dengan lemas.
                “ya udah deh, kita pulang sekarang”
                "pulang? kita gak jadi makannya?"
                “Gak, saya udah kenyang makan hati”
                “iyaiya, ayok kita pulang”
               
 Saya pun nganter dia pulang kerumah, di perjalanan kami diam seribu kata.
               
 Setelah nyampe dirumah masing-masing, saya mencoba menghibur dia supaya dia gak marah-marah lagi. Malemnya kami telponan.
               
                “kamu jangan marah lagi dong”
                “iya saya nggak marah lagi kok”
                “serius kamu gak marah lagi”
                “iya serius, yaudah gak usah dibahas lagi aja”
                “iyayaa”
                 
Setelah itu kami mulai beromantis-romantisan lagi. Saya pun bahagia karena dia udah gak marah-marah seperti tadi siang.
                 
                “sayang besok temenin saya ke gramedia ya” kata pacar saya
                “iya, besok saya gak ada kerjaan”
                “awas loh kalau sampe lupa lagi”
                “iyaaaa, nanti saya tungguin kamu di depang gerbang sekolah setelah bel pulang”
                “janjiiii?”
                Saya pun mengeluarkan jurus jitu biar dia seneng, yaitu gombal “iya janji, cius deh. Percaya ma aak”
                “iih aak bisa aja”
                “... ..... .... ...”
                “halooo”
                “... .... ... ..”
                “HALOOO!! KAMU KEMANAA?!! KAMU TIDUR YAA?”
                *ghrooook*ghrooooooook*
                 
Saya pun tertidur dengan lelap meninggalkan seorang pacar yang ngomel-ngomel lagi.
                 
Keesokan harinya waktu pulang sekolah saya nungguin dia di depan gerbang sekolah. Gak lama kemudian dia dateng dengan muka yang kembali bete karena semalem udah ditinggal tidur.

                "jadi mau ke gramedia nya?" tanya saya dengan polos pura-pura lupa dengan kejadian semalem.
                "gak jadi, saya udah dapet buku yang saya cari di perpustakaan tadi"
                “yaudah, kita langsung makan aja ya. Kamu mau makan dimana?”
                “TERSERAAAAHHHHH” teriak dia dengan haah yang panjang, yang menyebabkan sebagian siswa disekolah termasuk bapak satpam pingsan seketika.

Takut nanti dia ditangkep oleh pihak sekolah karena menganggu ketertiban lingkungan sekolah saya langsung membawa dia pergi meninggalkan TKP. Saya membawa dia ke suatu tempat makan yang sudah familiar didunia, yaitu KaeFCe.

                “kamu mau mesen apa?” tanya saya
                “saya ikut kamu aja deh”
                “Okelah, sekarang kamu cari tempat duduk dulu aja”

                Dia pun langsung mencari tempat duduk. Gak lama kemudian saya datang membawa 2 ayam, 2 nasi, 2 minuman, 1 kentang, dan berjuta cinta.
                Kami pun melahap makanannya. Tak lupa pula kami saling suap menyuapi untuk membuat kesal jomblo yang duduk didepan kami. Betapa sakitnya matamu melihat kehidupan ini mblo.

                “eh kayaknya ada yang lupa” kata pacar saya.
                “emangnya lupa apa?”
                “oh iya saya lupa, sebelumnya kan saya lagi marah sama kamu”
                “marah gara-gara semalam kah? Apa harus selalu diingat?” jawab saya sambil mengunyah makanan.
                “tapi kan nyesek gitu waktu lagi ngomong eh kamunya malah tidur”
                “kan namanya ketiduran”
                “huuh”

Saya pun langsung membahas topik pembicaraan yang lain.

Gak lama kemudian saya melakukan kesalahan yang FATAL yaitu mengambil kulit ayam KaeFCe punya pacar saya. Karena emang kebiasaan orang yang selalu memakan kulit ayam KaeFCe diakhir.


                 Kembali dia marah-marah, “sayang, kamu kok ngambil kulit ayam yang udah saya singkirkan sejak awal”
                “Serius? Kok saya gak tahu?”
                “IYA, kamu tadi ngambil punya saya”
                “maaf sayang, kebablasan tadi hehhe”
                “kamu selalu gitu, gak pernah ngertiin saya. Saya udah rela-rela nyingkirin kulit ayam itu buat makannya diakhiran. Makan ayam KaeFCe tanpa kulitnya itu kayak berak gak dicebok. Kurang lengkap rasanya sayang!”
                “tapi sayang, ini semua cuma gara-gara kulit ayam, gak ada hubungannya dengan berak gak dicebok”
                “kamu selalu gitu, selalu mentingin diri kamu sendiri. Gak pernah buat coba ngertiin perasaan saya. Saya capek kalo gini terus”
                
 Saya pusing 7 keliling, betapa tidak. Hanya karena kulit ayam KaeFCe semua menjadi seperti ini. Saya sempat berpikir apakah saya lagi dikerjain sebuah acara TV seperti Termahok-mahok ataupun semacamnya. Kalo benar-benar lagi masuk acara TV saya berharap ini acara Masih Dunia Lain, jadi saya bisa melambaikan tangan saya kearah kamera dan mengatakan “Mas, saya nyerah mas. Tolong mas, ini lebih menakutkan dari hantu. Tolong massssss!” *kemudian saya kesurupan*

                “yaudah sayang gak usah marah lagi, ini ambil yang saya aja”
                “maksud kamu apa? kamu gak liat punya kamu tinggal tulangnya aja”
                “yaudah kamu pesen lagi aja”
                “kamu nyuruh saya yang pesen gitu?”
                “yaudah saya pesenin lagi”
                “gak usah, saya udah kenyang. Dari kemarin kamu emang selalu gitu. Saya udah capeeeek”
                “saya minta maaf lagi ni atas semua kesalahan yang udah saya lakuin, kepada Allah saya minta ampun”
                “huuuuhh”
                “kamu maunya apa sekarang?” tanya saya

                *heniiing*

                saya kembali mengulangi pertanyaan, “sayang kamu maunya apa?”
               
                Dia pun mengeluarkan kata-kata yang sangat indah, “saya mau putus”

                Mata saya melotot, mulut saya mangap, hidung saya mekar, “APAAAAHHHH?!”
                “saya mau putus, saya udah capek dengan semua ini. Kamu selalu mikirin diri kamu sendiri, kamu gak pernah ngertiin perasaan saya. Dari kemarin selalu gitu. Capek capeeeek”
                “sayang kok gitu?”
                “gak usah panggil sayang lagi deh, saya pengen hubungan kita selesai”
                “kamu serius?”
                “iya saya serius, maaf ya kalo saya ada salah sama kamu. Makasih atas selama ini yang udah kamu berikan”
                 
Dia pun pergi meninggalkan saya. Terus saya juga pulang dan akhirnya hubungan kami selesai gara-gara kulit KaeFCe.
                 
Setelah kejadian itu saya gak pernah lagi makan disana. Saya udah trauma. Waktu itu juga sempet teman saya mau nraktir saya makan disana, tapi karena trauma akhirnya saya minta uangnya aja terus makan di restoran padang sendirian diseberang jalan.

Saya masih bingung gimana kalo temen saya nanya tentang hubungan saya.
                "eh bro, kamu masih sama si doi?"
                "gak lagi sob, saya udah putus sama dia"
                "loh emang kenapa?"
                "semua karena kulit ayam KaeFCe sob"
                "........."
                 
Benar kata @poconggg: kulit kaefce bisa memutuskan tali persaudaraan. Tapi kali ini bagi saya ‘kulit ayam KaeFCe bisa memutuskan tali percintaan!’

End.

*cerita ini hanyalah fiktif belaka, jika ada kesamaan tempat, nama dan juga cerita adalah hanya kebetulan semata dan tidak ada unsur kesengajaan. Dan jika pacar saya membaca postingan ini, percayalah ini bukan selingkuhan saya!*

27 komentar

apaan ini , saya tak mengerti maksudnya :# kulit ayam ? :3

Reply

Owww.. ternyata fiktif belaka..Ohh :D

Reply

gara2 kulit ayam jadi putus cinta ??? -___- gak masuk akal udah tau kok kalo fiktif ngahahah

Reply

eh buset, ada gitu org pcaran amnesianya tiap hari... yaa salamm.... -_______--''

gara'' mkanan aje ribut, beli lagi.... gue beliin. tapi es teh yg serebuan yee. muhuehuehue,.............

Reply

pacaran jenis terbaru namanya nih,

Reply

ngahahahahaha, tapi klo cerita ini beneren tuh cewe bakalan sayang banget ama gw, soalnya gw ga begitu doyan kulit ayam. :p

Reply

sumpahh.ini cara putus yang paling gak gaulllll.

Reply

iya kulit ayam menghancurkan semuanya wkwk

Reply

iya cuma fiktif, benar" gila kalo ini nyata :D

Reply

iya cuma fiktif kok :D

Reply

beli es teh apa teh gelas tuh? :D

Reply

spesies terbaru ini hhhaha

Reply

yaudah, gue minta kulit ayam lo aja ya :D

Reply

gak gaul banget malah ini hahhaa
maaf ya, ada cerita 'ayam' nya disini :D

Reply

em, bisa jadi ngaku fiksi
tapu ada beberapa hal dari kata-kata yang diungkap yang tidak bisa dibohongi bahwa tidak dari hasil fiksi :P

Reply

Gw kira ini cerita sungguhan, ternyata cuma fiktif -_-
Haha, sudah menjadi kebiasaan kulit ayam kfc dimakan terakhir

Reply

ahahhaha,,,gak ngerti... :)
mnurutku alurnya msih brntkan...

Reply

malah udah jadi tradisi orang yg setiap makan di kfc :D

Reply

Aaaah kampret gue baca niat banget endingnya fiktif ...

Padahal gue udah mau ngetawain nasib elu, gak jadi deeh..

Reply

aku kira ini kisah nyataaa, ternyataaaa hanya rekayasa semata -,-

Reply

Apa, kok bisa ayam tanpa kulit serasa Pup tanpa cebok. Ih, sebuah analogi metafora yang sip dan mantap, sekalian makan ayam tapi jangan ngebayangin pup-on..

Reply

Hahahha. Ketahuan banget fiktifnya dari awal. :p

Gara gara kulit yam minta putus? Biasanya sih modus karena udah punya yang baru. *bener ga sih? :D

Reply

hahah, memang luar biasa kekuatan kulit ayam ke ep ce, wkwkwk *ngakak

Reply

huwik, kreatif banget ceritanya.. haha..

Reply

kalo lo bales cuma gini geu bales apaan yak ky ??? hahahha

iya gue tau ini cuma fiktif ...
-_- huftt

Reply

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan baik dan bijak. Terimakasih telah membaca :)