Setelah Lulus Sekolah Kamu Mau Kemana?

"Setelah lulus sekolah kamu mau kemana?"

Pertanyaan itu benar-benar selalu ada dalam pikiran saya semenjak saya dinyatakan LULUS sekolah pada tanggal 24 Mei 2013.
Sampai sekarang pun saya masih bingung mau kemana saya setelah ini. Ini langkah awal saya menuju masa depan yang saya inginkan. Kalo saya salah masuk jurusan yang tidak sesuai dengan keinginan serta bakat saya, saya takutnya nanti saya menjadi terpaksa kuliahnya dan nantinya saya sendiri yanng terbebani.

Mau kemana saya?
Ketika kelas 2 SMA saya berkeinginan setelah lulus sekolah saya masuk salah satu universitas terbaik di Indonesia yang letaknya di Jawa Barat, yaitu Institut Teknologi Bandung. Saya ingin kesana karena saya terinspirasi dengan kakak sepupu saya yang kuliah di ITB, namanya Gustaf Ardana. Dia disana masuk di jurusan elektro. Wow, saya lihat di google ternyata jurusan itu adalah jurusan yang paling diminati oleh setiap orang. Saya salut dengan dia.
Saya pun nanya dengan kak Gustaf, 'kak, susah gak ya masuk ITB itu?'
Terus dia jawab dengan simple, 'sebenarnya mudah kalo kita ada usaha untuk kesana'.
Saya mendengar jawaban itu cuma bisa nganggukin kepala aja.

Semakin lama semakin saya ingin masuk ke ITB, dan semakin lama juga semakin saya menyadari kalo masuk ITB itu gak mudah kayak membalikkan telapak tangan. Apalagi saya males banget buat belajar dirumah. Habis belajar disekolah udah gak belajar lagi. Bimbel diluar sekolah pun saya masih bolong-bolong. Kadang masuk, kadang juga nggak.



Saya searching di google tentang Institut Teknologi Bandung, liat setiap jurusan yang ada disana, terus liatin gedung-gedungnya, ngeliat almamaternya, wah semakin tergiur saya buat kesana.

Waktu terus berjalan dan gak terasa udah dibuka jalur undangan atau SNMPTN. Semakin bingung saya untuk menentukan pilihan mau kemana saya. Saya lihat nilai saya gak terlalu besar. Gak lama dari itu, bimbel tempat saya ngadain seminar tentang SNMPTN. Salah satu isi dari seminar itu dia ngasih tau kriteria-kriteria buat lulus pada jalur undangan adalah lihat alumni dari sekolah kalian apakah ada kuliah di universitas yang kita tuju tersebut.

Keesokan harinya pun saya langsung tanyain ke guru sekolah ada gak alumni dari sekolah saya yang masuk ITB. Dan hampir 80% menjawab belum ada, sisanya jawab gak tahu. Oh my god.

Lalu saya bingung masih pengen nyoba pilih ITB atau gak.
Setelah saya bersemedi di dalam gua akhirnya saya tentuin pilihan saya kalo saya gak milih ITB. Bukan karena udahh menyerah sebelum perang, tapi emang kayaknya gak bisa lulus kalo alumni aja gak ada -_-
Kalo mau tes tertulis / SBMPTN itu sangat sulit, karena pasti banyak juga yang pengen masuk ITB. Ditambah lagi ITB gak ada jalur mandirinya. hah -_-

Oke mimpi tinggallah mimpi, dan ITB akan selalu dihati.*muter lagu jalan terbaik - seventeen*

salah satu moment saya ketika berkunjung ke ITB



Itu adalah foto saya ketika saya diajak ke ITB oleh kak Gustaf. Disana dia memotivasi saya buat masuk kesana. Terima kasih brother, maaf saya gak nepatin janji saya!


Saya pun melupakan keinginan saya buat kesana dan mencoba berpikir lagi mau kemana saya.

Butuh waktu yang lama untuk menentukannya, saya masih pengen nyoba buat milih di luar provinsi tempat tinggal saya, Sumatera Selatan.
Dan akhirnya saya mendapatkan pilihannya buat milih Universitas Pendidikan Indonesia, karena disana ada beberapa alumni dari sekolah saya yang udah masuk di UPI. Okedeh saya coba buat milih UPI.

Setelah daftar SNMPTN saya langsung lupain itu, kalo di blog yang pernah saya baca tentang SNMPTN dia bilang lupain aja kalo udah daftar, anggap aja gak pernah daftar sampai pengumumannya nanti tanggal 26 Mei 2013.

Sambil menunggu hasil SNMPTN saya nyoba ikut tes Telk*m pada tanggal 19 Mei.

Tanggal 24 Mei saya mendapatkan pengumuman kalo saya lulus sekolah. Gak lama dari itu tepat tanggal 26 Mei nya udah pengumuman SNMPTN. Dan hasilnya... saya gagal :(
Sempat membuat saya nge drop mendengar kabar itu, tapi saya tidak harus selalu terpuruk. Saya yakin pasti Tuhan telah merencanakan sesuatu yang terbaik untuk saya.
Setelah pengumuman itu saya langsung daftar jalur tertulis / SBMPTN. Bank tempat pendaftaran pun dipadati oleh korban-korban seperti saya yang terkena PHP oleh SNMPTN.

Tanggal 28 Mei pengumuman hasil Telk*m yang pernah saya ikuti sebelumnya. Hasilnya .... saya dinyatakan lulus di jurusan Desain Komunikasi Visual. Hasil itu membuat saya bangkit dari keterpurukan. Tapi sayangnya Telk*m itu swasta. Kalo bisa saya cari yang negeri dulu.

Nyokap saya nyaranin saya buat ikut tes Polsr* (Politeknik Sri******). Awalnya saya gak mau ikut, alasannya disana cuma ada D3 dan D4. Sedangkan nyokap saya beralasan kalo udah dari sana mudah dapet kerjanya. Makanya nyokap saya nyaraninn saya buat ke Polsr* aja. Ya udah, saya turutin aja saran dari nyokap.

Saya pun daftar buat ikut tes Polsr*, setelah daftar saya gak tahu tesnya kapan dan pengumuman hasilnya nanti kapan
Ternyata tanggal 8 Juni tes Polsr* nya. Yaudin tepat tanggal itu saya tes Polsr*.
Peserta yang ikut tes lebih dari 6000 orang. Sedangkan yang diterima hanya kurang lebih 1500 orang.
Saya sempat kaget denger itu, tapi gak terlalu kaget sampe jantung lepas. Cuma kaget biasa aja, mungkin karena saya gak terlalu ngebet buat masuk kesana jadi saya terkesan biasa aja.

Tanggal 14 Juni pengumuman hasil Polsr*, dan hasil yang saya dapatkan ... saya lulus di jurusan Administrasi Bisnis.
Alhamdulillah, mungkin ini restu dari orang tua saya serta saran dari nyokap. Tapi disini kegalauan melanda.
Apakah saya akan ambil Telk*m atau Polsr*? 
Kalo Telk*m biayanya bisa dikatakan mahal serta disana swasta. Kalo Polsr* disana saya tidak terlalu ingin. Nanti takutnya saya bakal terbebani buat kuliahnya.

Waktu udah mendekati dengan kata 'lepas keduanya'. Karena registrasi ulang Telk*m berakhir tanggal 28 Juni, sedangkan registrasi ulang Polsr* 20 Juni.
Saya takutnya kalo saya lepas keduanya malah nanti kedepan saya gak dapet apa-apa lagi. Butuh waktu yang lama untuk berpikir.

Sekarang saya sedang mengikuti tes SBMPTN, serta untuk kedepannya saya ingin nyoba buat tes di STP Bandung. Semoga nanti hasilnya akan baik.

Dan sampai sekarang saya berpikir untuk benar-benar melepaskan Telk*m dan Polsr*. Keputusan saya ini sepertinya sudah hampir mendekati final. Saya harus berani mengambil resiko dari keputusan yang sudah saya ambil ini. Saya percaya Tuhan akan memberikan yang terbaik dan Tuhan sedang merencanakan yang terbaik itu untuk umat-Nya.

Pesan buat kalian yang masih kelas 1 dan kelas 2 SMA, kalo bisa dari sekarang ini lah kalian harus berpikir MAU KEMANA KALIAN SETELAH LULUS SEKOLAH.
Kalo tidak ya kalian akan bingung sendiri nantinya. Selagi masih ada waktu pikirkanlah, kalo gak nanti seperti saya yang berkeinginan ke ITB waktu udah pertengahan kelas 3. Dan hasilnya ya seperti itula.

Pilihan yang saya harapkan sekarang ialah saya bisa masuk universitas negeri, saya bisa masuk pada jurusan yang benar-benar bakat saya, dan kalau bisa saya dapet di luar tempat tinggal saya atau bisa dikatakan merantau. Saya ingin mencoba mandiri dan mencari wawasan baru di kota yang baru. Kalo kata Raditya Dika...

'semakin tua umur kita, semakin kita ingin mandiri.'



Semua keputusan yang saya ambil benar-benar harus saya pertanggung jawabkan nantinya.
Tuhan, jika memang rejeki jangan di persulit. Berikanlah saya kemudahan untuk mewujudkan impian saya.

33 komentar

Masuk STAN aja... (Promosi kampus.)

Reply

ini saya juga lagi ngurusin buat tes STAN :D

Reply

ini saya juga lagi ngurusin buat tes STAN :D

Reply

UPI dan Telkom bagus. Kalau yang di UPI ngambil jurusan apa Dek ?.

POLSRI bagus <- Bagi yang minat cepat LULUS Kuliah dan cepat dapat kerja. Rata-rata Polteknik mirip SMK makulnya kebanyakan ditekankan ke praktek daripada teori.

Kalau mikir soal kedepannya peluang kerja, yang menjanjikan jurusan Teknik kebanyakan. Tapi nasib setiap rezeki di dunia tetap Tuhan menentukan :)

Reply

Serius? Good luck ya... :)

Reply

aku juga bingung abis lulus mau kemana? :/

Reply

aku juga punya niatan besar ke ITB. aku juga baru naik kelas 3, supaya nanti gak bingung dan kacau. udah saatnya untuk mulai benar-benar mikirn 'mau kemana nanti saya setelah lulus?'.

Reply

Masuk UNPAD aja :D
Btw, ITB disini maksudnya Institut Teknologi Bogor atau Institut Teknologi Bandung? Ada typo tuh..

Reply

akkk, sama masih bingung juga mau kemana. padahal ya masih setahun lagi. tapi aku pengen masuk ITB juga eh..

Reply

kalo orang tua mampu, ambil telkom ajaaa

Reply

iya mbak, tadi siang saya baru daftar online STAN. Oke doain mbak :)

Reply

kalo UPI kemarin saya ambil manajemen pariwisata, tapi gak masuk bang -_-
Iya bang, tapi dari saya nya gak terlalu minat masuk Polsri, mgkn karena ada faktor sesuatu :D
Semuanya Tuhan yang menentukan, kita cuma bisa merencanakannya bang :)

Reply

ayo pikirin dari sekarang!

Reply

Boleh juga tuh :D
Wah iya bang, tadi saya typo. sekarang udah diperbaiki kok. Makasih bang :D

Reply

kamu masih ada waktu buat berpikir mau kemana nanti kuh, dicoba aja nanti buat nyoba masuk ITB ;)

Reply

oke masih dipertimbangin bro :)

Reply

Satu lagi Cari perguruan tinggi yang minimal akreditasi B, lebih baik lagi kalau akreditasi A jurusan yang diminati.

Kerena sudah dinilai baik jurusannya tesb dan kalau kerja nanti juga dipertimbangkan selain IPK yang bagus.

Ya, kalau tidak minat dan merasa dibebani jangan dipaksakan.

Kadang sesuatu yang bertentangan terhadap saran orang. Kita yakin dan optimis terhadap hal tersebut. Insya Allah Swt sukses. Karena kita suka terhadap hal tersebut dan sungguh-sungguh mau belajar dan rajin menekuninya.

Siip (^,^)b

Reply

oke makasih sarannya bang, bermanfaat banget :)

Reply

ITM itu bagus gak sih?? yang dimalang itu loh

Reply

kuliah, Universitas, Jurusan , Prodi sebenarnya gak berpengaruh banyak bro. yang penting suka sama apa yang kita pelajarin pasti endingnya bakal sweet.

saran gue jangan coba2 sihh kalo maslah nyari univ.

"masuk lah di bidang yang kamu suka. jangan masuk karna ajakan aja"

gknyambung yaa yaudah dehhh huahahah

Reply

Masuk UNS aja (UNIVERSITAS SEBELAS MARET)
almamaterku dulu hehhee

Reply

intinya msuk dmna aja yg pnting kmu suka dgn jrusan yg kmu plih.

Reply

masa akhir kelas 12 memang masa2 bikin galau

Reply

wah, nginspirasi banget nih. pokoknya belajar tak boleh terhenti dalam situasi apapun.

Reply

gak tahu gue dis x_x

Reply

wah ini ayam teguh kah? bijak banget komentarnya :3

Reply

wah mbak mei promosi :D

Reply

yap tepat sekali, galau menentukan kedepan

Reply

iyaa, dan jgn nyerah klo kita gagal :)

Reply

Setelah lulus sekolah kamu mau kemana ?
lalu ada pertanyaan lagi, setelah lulus kuliah kamu mau nguapain ?
hehe, dilema siswa, dilema mahasiswa, dilema rakyat Indonesia ^^.
Semangat ya semoga diberi yang terbaik.
Nice posting :)

Reply

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan baik dan bijak. Terimakasih telah membaca :)