Buka Puasa Bareng Kenangan

sumber gambar : nyunyu.com

Buka bersama adalah suatu kegiatan yang selalu rutin di lakukan ketikan bulan Ramadhan. Di minggu pertama bulan Ramadhan biasanya masih buka bersama dengan keluarga di rumah masing-masing. Memasuki minggu kedua baru menyusun jadwal buat buka bersama dengan siapapun, terkadang juga di minggu kedua jadwal buka bersama udah padat, ntah itu buka bersama keluarga, teman, gebetan, sampai mantan. Emang sih, buka bersama itu termasuk salah satu ajang buat ketemu sama mantan. Kalo emang rejeki mah mantan bisa kembali lagi ke dalam pelukan. Itu kalo rejekii.... Kalo nggak, ya mantan hilang ‘lagi’.

Minggu pertama gue lewatin dengan buka bersama dengan keluarga di rumah. Gak ada rencana gue untuk buka puasa di luar. Karena kebersamaan bareng keluarga gak gue rasakan ketika gue pergi lagi ke Bandung untuk kuliah. Jadi, di minggu pertama ini gue nikmati moment-moment berharga ini dengan buka di rumah bersama keluarga tercinta.

Sekarang sudah masuk minggu kedua. Gue juga pengen keluar buat ngumpul bareng temen-temen yang udah lama gak ketemu. Gue pengen canda-canda lagi bareng temen-temen seperjuangan waktu nyari contekan UN. Gue juga pengen cerita-cerita bareng temen tentang indahnya masa sekolah yang gak gue rasakan ‘LAGI’ ketika gue sudah duduk di bangku kuliah.

Sendiri Menghilang Pulang - Part 2

(Cerita sebelumnya PART 1)

Tepat pukul 7 pagi hp saya berdering...
"Kamu dimana... Dengan siapa.. semalam berbuat apa. Kamu dimana.. dengan siapa disini aku menunggumu dan bertanya"
Saya lihat ada telepon via Line dari Sanza. Teman saya buat balik bareng ke Palembang. Selain dia ada Oki, dan Nadia yang akan pulang bareng saya.

“Riiiii banguuuun, udah jam 7 nii” Kata dia dengan nada tinggi.

“Iye bawel, udah bangun dari beberapa detik yang lalu” Saya kesel karena ganggu mimpi basah saya. FYI, selain panggilan saya Rizky, saya juga biasa dipanggil Arie oleh teman-teman saya.

Setelah telepon itu saya bangun dari tempat tidur untuk mempersiapkan kembali barang-barang yang akan di bawa. Tak lama kemudian hp saya kembali berunbyi. Kali ini ada telepon via Line dari Markus.

“Haloooo, saya udah bangun Kus” Kata saya.

“Oh. Syukur dah. Saya sekarang udah di kereta” Ujar Markus.

“Yowes, hati-hati di perjalanan Kus. Thanks udah mau ngebangunin hahha”

“Wokeee”