[Cerpen] Malaikat Tak Bersayap



“Mama, besok aku pergi ke acara seminar di sekolah ya?”

“Iya, gak apa.”

“Mama, aku ntar perginya bareng temen ya?”

“Iya hati-hati aja.”

“Mama, ntar aku pergi pake rok mini ya?”

“Nggak boleh!!!”

“Tapi, Ma. Sekali ini aja?”

“DANAAAAANG !!!!”

Danang pun lari kencang ke kamar.

Begitulah keseharian Danang. Hidup Danang di penuhi dengan larangan-larangan Nyokap, padahal Danang ingin ngelakuin yang dia ingin. Danang terbilang anak yang patuh dengan orang tua. Salah satunya selalu berpenampilan rapi ketika ke sekolah dengan tampilan rambut belah 2 walaupun panjangnya cuma 1 cm.

Setiap bagi rapot nama dia selalu masuk dalam peringkat 3 besar. Setiap pulang sekolah Nyokap Danang selalu jemput di depan gerbang. Gak ada waktu Danang buat jalan-jalan bareng temen. Danang juga pernah diejek teman gara-gara gak ikut malam keakraban sekolah di puncak Bogor.

Kalo pun Danang bisa jalan sama temen-temen, itu karena Nyokap-nya sedang dinas ke luar kota. Kalo Nyokap ada di rumah, paling Danang harus bohong dulu baru bisa pergi bareng temen. Karena kebiasaan Danang yang selalu nurutin kata Nyokap, Danang di julukin di sekolah sebagai anak mami.

Kebiasaan Nyokap seperti itu tetep terjadi sampai Danang umur 17 tahun. Nyokap Danang emang sosok Mama yang terlalu perhatian kepada anaknya. Beda sama Bokap-nya, yang memberikan kebebasan ke Danang. Tak pelak, Danang lebih banyak meminta apa-apa kepada Bokap-nya.

Ketika Danang sedang ngumpul bareng temen di sekolah. Edo, salah satu temen sekelas ngajakin fun futsal. Satu per satu cowok yang ada di kelas di tanyain sama Edo tentang keikutsertaannya dalam fun futsal.

“Joko, lu siap kan futsal ntar malem?” Tanya Edo kepada Joko yang emang udah jago futsal.

“Siap!”

“Andi, lu bisa?”

“Jangan lu tanya lagi, gue pasti dateng.” Jawab Andi dengan semangat.

Edo melihat ke penjuru kelas. Mata Edo tertuju pada Danang yang berada di pojokkan yang lagi menggulung-gulungkan upil agar menjadi penghapus, “Kalo lu gimana, Nang?”

Danang melihat Edo, upilnya jatuh berserakan.

“Danang, lu ikut gak ntar malem?” Tanya Edo dengan nada tinggi.

“Nggak tau, gue izin dulu sama orang tua.” Jawab Danang dengan tawa kecil.

Sekelas pun tertawa.

“Eh, lu udah gede belum? Masih aja di penjara kayak gitu?” Cetus salah satu anak.

Danang cuma jawab dengan tawa kecil, lalu mengambil lagi upil yang berserakan tadi dan kembali merajutnya agar jadi penghapus.

Bel sekolah pun berbunyi. Anak-anak pergi meninggalkan sekolah. Adit, salah satu sahabat Danang di sekolah mendekati waktu Danang mau masuk mobil.

“Eh, Nang. Ntar malem kalo lu gak bisa futsal gak usah di paksain. Gak usah denger kata anak-anak.” Adit memegang pundak Danang.

“Oke, Dit. Makasih ya.” Jawab Danang, lalu Danang melambaikan tangan ketika mobil meninggalkan Adit.

Ketika di kamar, Danang langsung membantingkan dirinya ke atas kasur. Danang mengambil handphone dari saku celananya. Lalu membuka album foto yang ada di memory handphone-nya. Danang menyadari gak ada foto teman-temannya di album tersebut, gak ada photobox seperti teman-teman dia. Dia sadar kalo waktunya bersama teman-teman sangatlah sedikit. Dia pun kembali teringat kata-kata dari salah satu temannya di kelas tadi. Telinganya masih berdenging ejekan temannya.

“Eh, lu udah gede belum? Masih aja di penjara kayak gitu?”

“ Masih aja di penjara kayak gitu? Masih aja di penjara kayak gitu?"

“Danaaaaang...” Teriak Nyokap Danang dari dapur yang membuyarkan lamunan Danang.

“Apa, Ma?”

“Sini makaaan.”

Danang langsung menuju ke meja makan yang sudah di siapin Nyokapnya.

“Gimana tadi sekolahnya, Nak?” Nyokapnya membuka pembicaraan.

“Asik loh, Ma. Tadi Danang olahraga bisa push up 20 kali dalam waktu 1 menit, yang lain cuma 15 kali dalam 30 detik.”

“Wih, anak Mama jago!”

Danang melihat Mama nya, “Eh, Ma. Aku ntar malem main futsal ya bareng temen-temen kelas.”

“Gak usah, atuh. Malem-malem gak boleh futsal.”

“Tapi Ma, Andi dan yang lain-lain di bolehin sama orang tua nya.” Danang mulai membanding-bandingkan dengan temannya, “Aku juga mau bebas Ma kayak mereka.” Danang berbicara dengan nada yang lebih tinggi.

“Ya udah, kalo kamu emang mau main futsal, silahkan. Nanti Mama anter ya?” Nyokap Danang menjawab dengan tenang.

“Iyaa, Ma.” jawab Danang yang merasa bete karena mau di antar.

Setelah mereka makan malam, Danang terlihat bingung, “Aduh, dimana kaos kaki futsal aku yang gambar mickey mouse ya.” Danang masih sibuk sendiri mencari peralatannya futsalnya, sedangkan mama nya sudah menunggu di dalam mobil.

“Tet.. Tettt..” Bunyi klakson mobil.

Danang keluar dari rumah dengan terburu-buru dan menuju mobil.

Di perjalanan ke tempat futsal, Danang sibuk membalas chat dari temannya yang sudah menunggu Danang di tempat futsal.

“Eh, Nang.” Kata Nyokap Danang. Danang hanya menjawabnya dengan menaikkan kepalanya ke atas.




“Maafin mama ya karena sering ngelarang-larang kamu. Mama cuma khawatir kamu kenapa-napa. Mama takut kamu di khianatin temen ataupun di sakitin orang lain. Sekarang mama sadar kamu sudah gede. Mama gak akan ngelarang kamu lagi, kok. Asal kamu harus bisa jaga diri.” Nyokap Danang menghentikan mobil karena sudah sampai di tempat futsal.

“Iya, Ma. Maafin aku ya tadi udah kesel sama Mama. Mama mau kemana sekarang?”

“Gak apa-apa. Jaga diri kamu ya. Mama sekarang mau pulang.” Nyokap Danang tersenyum.

“Iya, Ma.” Danang langsung lari ke dalam lapangan futsal.

Namun ada rasa penyesalan di dalam diri Danang karena sudah membentak Nyokapnya, “Ah, sudahlah. Ntar pas pulang aku minta maaf sama Mama.” Ucap Danang dalam hati.

Selama futsal, Danang benar-benar menikmatinya. Ternyata Danang memiliki bakat terpendam dalam dunia futsal. Tercatat, dalam pertandingan itu Danang berhasil mencetak 2 gol, 4 asisst, dan 9 bunuh diri. Benar-benar bakat terpendam...

Setelah bermain futsal, Danang sibuk menelepon Nyokap nya untuk jemput dia lagi. Udah 10 kali Danang telepon tapi gak ada jawaban. 1 jam Danang menunggu, dan dia mulai tampak kesal. Dia pun menelepon Bokapnya, dan di angkat.

“Pa, mama kemana sih. Danang nungguin ni dari tadi!”

“Mama lagi di Rumah Sakit Mirana, Nak. Tadi Om Alfi jemput kamu tunggu aja.”

Danang yang bingung, akhirnya cuma bisa diam. Gak berapa lama ada orang yang jemput Danang dan Danang di antar ke Rumah Sakit.

Belum sempat melihat Nyokap-nya. Bokap Danang memeluk Danang.

“Kenapa Mama, Pa?” Danang terlihat semakin bingung.

“Mama tadi kecelakaan waktu mau ngejemput kamu.”

“Terus keadaan Mama gimana, Pa?”

“Mama pulang, Nak” Bokap Danang memeluk erat badan Danang, “Mama udah pulang ke surga.”

Danang diam seribu kata. Danang terlambat meminta maaf atas kesalahan yang sudah dia lakukan. Dia pun berlari ke kamar jenazah dimana Nyokap-nya berada. Ketika Danang melihat jasad Nyokapnya, tangis Danang meledak, "JANGAN PULANG, MAAAA!!"

Namun satu yang membuat dia tersentuh, Nyokap Danang meninggal dalam keadaan tersenyum. Senyuman itu adalah senyuman yang di berikan Nyokap-nya ketika terakhir berpisah dengan Danang. Danang masih ingat jelas itu.

Setelah kejadian itu, Danang merasa kehilangan sosok malaikat tak bersayap yaitu Nyokap-nya. Dia menyadari bahwa mendengar nasihat orang tua itu benar-benar bermanfaat. Sekarang sudah gak ada lagi yang bisa menasihati apa yang akan Danang lakukan. Dia sadar bahwa orang tua selalu memiliki alasan kenapa mereka melarang anaknya. Nyokapnya akan selalu menjadi ingatan di setiap perjalanan hidup Danang. Satu yang akan selalu dipegang teguh oleh Danang dari nasihat Nyokapnya, yaitu “Kamu harus jaga diri, Nak.”

“Selamat Tinggal Mama. Semoga Mama bisa tenang di sana. Aku di sini akan jaga diri seperti kata Mama. Meskipun Mama gak ada di sini, Mama akan selalu ada di hati. Tunggu aku, Ma. Aku nanti pasti akan pulang nyusul Mama.” Danang tersenyum ketika melihat Nyokap-nya di masukkan ke dalam liang kubur.



"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"