Sendiri Menghilang Pulang - Part 1

Pulang kampung adalah hal yang sangat dinantikan oleh setiap mahasiswa, terutama bagi para mahasiswa yang merantau. Saya adalah salah satu orang yang sangat menantikan untuk pulang kampung. FYI, saya sekarang sedang kuliah di Bandung dan kampung saya berada di Palembang. Teman-teman saya sudah berkali-kali pulang pergi dari Bandung ke kota asalnya, lah kalo saya udah berapa kali? Baru sekali balik ke kampung halaman.

Gak heran sih, teman-teman saya kampungnya ada yang di Bogor, Depok, Jakarta, Bekasi, dan kota lainnya yang ga jauh dari Bandung. Sedangkan Palembang yang berada di Pulau Sumatera jauh dari Bandung.

Tanggal 5 Juni alhamdulillah UAS di kampus saya udah selesai. Teman-teman saya langsung berlomba-lomba untuk pulang cepat. Ada yang langsung di jemput supirnya di depan kampus, ada yang langsung pulang besoknya, pokoknya selesai UAS mereka ingin langsung pulang. Mungkin yang di pikiran mereka pulang itu adalah surga dunia, padahal kan iya. Beda dengan saya, mulai libur tanggal 6 Juni tapi pulang 16 Juni! Gila kan! Saya lebih memilih untuk berpetualang terlebih dahulu. Tanggal 6, 7, dan 8 Juni saya dan 5 teman saya memilih untuk pergi mendaki Gunung Cikuray, Garut.

Setelah pulang dari Gunung Cikuray dan kembali ke asrama, masih ada beberapa mahasiswa yang berada di asrama. Mereka belum pulang karena mereka ingin menyelesaikan film dan file-file yang lagi mereka download. Alasannya sih kalo asrama sepi internet pasti cepet. Emang bener, tercatat kalo mahasiswa pada pulang kecepatan download bisa sampai 3 Mb/detik. Ada juga yang belum pulang karena mereka sibuk pindah-pindah dari asrama ke kostan dia yang baru. Masa asrama kami emang sudah habis akhir Juni ini. Makanya beberapa mahasiswa pada sibuk pindah-pindah. Tak terkecuali dengan saya. Saya juga sibuk kok. Sibuk tidur, dan bermimpi balikan sama mantan.......

Sedikit demi sedikit asrama benar-benar sepi, tersisa tinggal saya dan 1 teman lagi, Gelora namanya. Dia bukan Gelora Bung Karno ataupun Gelora Jakabaring. Tapi dia adalah Gelora Gustafa Rahman, berasal dari Bogor. Dia adalah teman 1 kamar saya yang sampai saat itu masih bertahan di asrama dengan saya. Dia belum pulang karena dia ingin menemani saya. Saya terharu dengan yang dia lakuin, kami berpelukan di depan asrama disaksikan oleh rumput-rumput yang bergoyang dan rintikan hujan yang membasahi kami. Terhanyut dalam tangisan, Gelora pun berbisik, “Ky, saya pulang besok ya”. Seketika Gelora saya lempar ke Gedung Sate.


Setelah itu asrama benar-benar sepi, Apa yang saya lakukan? IYAP, yang saya lakuin adalah tidur, bangun, main HP, tidur, dan bangun, serta tidur lagi. Suasana asrama sudah sunyi, tanpa penghuni. Hanya ada suara alarm listrik yang akan habis di setiap kamar. Setiap lantai hanya terdapat pintu yang tertutup rapat dan lampu yang padam. Tiba-tiba saya teringat kalo ada salah satu teman yang pulang juga tanggal 16 Juni. Namanya Markus, berasal dari Jogja. Dia bukan Markus Horison yang memiliki postur tubuh lurus seperti angka 1. Markus kali ini memiliki tubuh seperti angka 0. Lebih tepatnya dia memiliki berat 126 kg. Hmm.....

Buru-buru saya hubungin dia.

“Kus, kamu dimana?” Tanya saya.

“Saya lagi di kosan, kenapa?” Jawab Markus.

“Sini kek ke asrama”

“Iya emang rencana siang ini saya mau ke asrama ngambil barang yang masih saya tinggalin di kamar”

“Oke, Kus. Ditunggu!” Saya bahagia mendengar pernyataan dari Markus.

Tak lama dia datang ke asrama. Ternyata dia juga sendirian di kostan. Hingga akhirnya dia putuskan untuk tinggal di asrama lagi bareng saya. Kami berdua menjalani hari-hari sebelum pulang kampung. Kami juga saling bantu memindahkan barang dari asrama ke kostan dia dan juga memindahkan barang dari asrama ke kostan saya.

Hal lain yang kami lakukan adalah bermain laptop sambil nonton piala dunia. Hingga H-1 sebelum balik yang kami packing barang-barang yang akan di bawa pulang kampung, si Markus juga memindahkan ‘lagi’ barang milik dia dari asrama ke kostan. Tak terasa jam menunjukkan pukul 2 dini hari, waktu kami di Bandung tinggal beberapa jam lagi. Markus berangkat pagi ini pukul 5 menggunakan kereta api dari Stasiun Kiaracondong, Bandung. Sedangkan saya berangkat pukul 11.30 dari Bandara Hussein Sastranegara.

“Kus, udah jam 2 ni. Anjir ntar saya kesiangan bangun. Saya balik ke asrama ya”

“Okeee. Woles ntar pagi saya bangunin kamu jam 7” kata Markus.

“Asyiiiik” Saya pun bersalaman dengan dia. “Makasih Kus udah nemenin saya”

“Makasih juga Ky udah nemenin saya pindah-pindah barang. Gak kepikiran kalo saya pindah-pindah sendirian”

“Oke Kus. Woles, sesuatu yang berat akan terasa ringan bila dikerjakan bersama-sama. Sampai berjumpa 3 bulan kedepan. Happy holiday bro!”

Markus pun tertawa kecil. Kami pun berpisah.
 

Baca cerita selanjutnya di  PART 2

16 komentar

Sumpa gue terkejut liat wujud manusia berbaju coklat,, hihi

itu siapa yang motoin bro,,, kan tadinya udah tinggal berdua doang...

Reply

wkwkwkwkwkwkw.... iya tadinya mau nanya gitu, katanya tinggal berdua.. atau jangan jangan rumput yang melototin yang motoin ya :3
itu sweet banget temannya sampai nunggui gitu :D
atau janganjangan . mhuehehehe :D

Reply

Itu foto lama bro, sebelumnya emg smpet foto sama dia wkwk

Reply

wkwkwkwkwkwk...mungkin semua juga bakal nanya gitu..siapa yang moto..
untugnya udah dijawab

jauh banget bang...jawa barat sama sumatera..ini saya yang rumahnya deket aja pulang jarang-jarang..
apalagi yang jauh kek gitu..

tapi perjuangan juga sih bang..semoga membuahan ilmu yang mantab ya bang....
bermanfaat untuk bangsa Indonesia..amiin

Reply

itu yang motoin siapa? kan tinggal berdua? *pura2 ga baca

yang libur 3 bulan dan bisa balik kampung, waaaah iri gue
pengen balik masa kuliah lagi nih

Reply

itu poto udah lama Vin, gua lupa ngasih tau nya di tulisan itu wkkw
dia juga ngerasa kesepian di kostannya, jadi ktmpt gua :p

Reply

nah iya baang, jauh bangeet. makanya jarang bnget pulang :(
sip bener bang, gua percaya setiap perjuangan pasti akan ada hasilnya, thank you baang

Reply

wkwkk pura-pura ga baca....

balik lagi aja bro, enak loh kuliah :p

Reply

ngeri juga baca komennya bang JF Erixon.. apa iya motonya nyuruh penunggu disitu?
ah ngeri2 sedaap ini.. malem jumat dinihari lagi..

eh ceritanya rada cinta2an sesama penghuni asrama gitu ya? /dibacok

btw mungkin butuh perjuangan sangat berat kali yah lintas pulau begitu.. aku blum ngalamin soalnya :D

Reply

wah enak banget yaa bro begitu selesai UAS, lo bukannya malah pulang tapi malah mendaki gunung. tapi emang gitu sih, kebanyakan yang tinggal jauh dari kampung halaman itu merasa bahwa pulang adalah surga dunia mereka wkwk

btw, nama temen lo berhubungan semua yaa dengan sepak bola, mulai dari gelora sampek markus. untuk aja gaada yang namanya gawang, bisa-bisa dia di tendangin bola mulu wkwk.

lo sama markus so sweet amat yaak, saling membantu dan menopang satu sama lain. mungkiin udah saatnya kalian membangun kehidupan rumah tangga hahaha.

Reply

Hahaha... Bener tuh, gue mau nanya kayak yg komen paling atas.

Gila, cepet banget internet kalo asrama sepi. Lo gk ikutan download?

Enak ya, liburannya ke Gunung. Dari kecil gue belum pernah ke gunung. :D

Reply

Itu internet cepet kalo asrama sepi? Kenapa nggak tetap stay di asrama aja? Internetnya sayang-sayang. :D

Reply

ya kali yang motonya penunggu dsana, yang ada mah mereka takut duluan ngeliat Markus kwkkw...

berat banget bro, tapi itu harus tetap dijalani. udah jadi tanggung jawab :D

Reply

emang tujuan dari awal pengen naik gunung bro. nah surga dunia para perantau emg ada disitu wkwk

iya ya, gua aja baru sadar ahahha..

itu gunanya teman, saling membantu :p

Reply

paling mah kalo lagi mau aja baru download :v
coba aja kapan-kapan ke gunung broo

Reply

ngapain bro internet cepet kalo temen" pada balik :v

Reply

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan baik dan bijak. Terimakasih telah membaca :)