Sign Out yang Terkalahkan

Sudah sekitar 3 bulan lebih saya tidak pernah menulis lagi di blog sehingga blog saya sudah di penuhi dengan sarang laba-laba. Kalo blog bisa bicara, pasti dia sudah menangis di depan saya sambil ngomong "Ki, kamu kenapa gak pernah peduli lagi sama aku? Aku tau kamu sudah memiliki twitter, facebook dll, tapi aku mohon, jangan pernah lupakan aku! Ngertiin aku ki" kata blog sambil sesak nafas.

Ntah kenapa semenjak saya di Bandung jarang sekali nge-blog, paling sesekali cuma liat blog abis itu 'sign out'. Terus ngecek lagi, 'sign out' lagi. Berulang kali saya mencoba untuk menulis, tapi apa daya 'sign out' pun tak terelakkan. Akhirnya, saya tekatkan untuk menulis lagi di blog dan kali ini saya menulis dengan layar laptop yang sebagian saya tutupin menggunakan isolasi hitam, yang tersisa cuma tempat buat nulis blog aja. Setidaknya dengan salah satu cara seperti ini meminimalisirkan untuk tidak sign out lagi dari blog sampai tulisan ini selesai.

Selesai



Ini bulan ke 8 saya tinggal di Bandung terhitung waktu saya ngepost cerita yang ini Sederhana Namun Berkesan. Telah banyak hal-hal baru yang saya dapatkan semenjak berada disini seperti tempat rekreasi yang baru, sahabat baru, gebetan yang baru sampai selingkuhan baru yang gak pernah saya ceritakan ke
siapapun kecuali orang yang benar-benar saya percaya, yaitu pacar saya.

Disini saya sudah merasakan perbedaan antara masyarakat Palembang dengan masyarakat Bandung yang mayoritas orang sunda. Perbedaan itu sudah terlihat dari cara bicaranya. Kalau di Palembang orang-orangnya terlihat lebih keras, kasar, dan perkasa. Kalau di Bandung orangnya sangat lembut, lemah, dan mulia. Jadi kalo biasanya di Palembang orang-orang ngomong 1 kalimat dengan cepat dalam hitungan 8,93 detik, di Bandung orang ngomong 1 kalimat dalam hitungan 8,94 detik.

Waktu saya lagi jalan-jalan di pasar cibaduyut, tanpa sadar saya keinjak kaki salah satu orang yang lagi belanja, tiba-tiba dia bilang ke saya "Maaf kang, akang nginjak kaki saya daritadi. Udah 3 menit saya nahan rasa sakit ini. Tapi saya tetap sabar kang. Kira-kira berapa lama lagi ya akang mau nginjak kaki saya?" kata dia sambil menahan rasa sakit yang sudah ia rasakan.
Berbeda dengan saya yang pernah nginjak kaki orang di salah satu pasar kota Palembang, orang itu pukul pundak saya "Woi broo, kau itu punya mata apa tidak? ini yang kau injak kaki aku, bukan zebra cross. Cepat jauhi kaki kau dari kaki aku" ujar dia dengan suara keras karena pake mic.

Gelora Gustafa Rahman, salah satu teman kamar saya di asrama yang cuma mandi 1 kali dalam 1 hari pernah bilang kalau nada saya bicara selalu kayak ngajak berantem. Padahal kan emang iya.

Emang sesuai tujuan saya dari awal untuk merantau yaitu membuka wawasan baru, disinilah waktunya saya kembali belajar untuk menjadi lebih baik. Dimana saya harus belajar untuk mengenal ciri khas dari orang-orang yang berbeda kota bahkan beda pulau. Selain itu juga saya harus mengenal lebih dalam hal-hal yang saya harus hindari saat berkomunikasi dengan orang lain. Karena cara bicara kota asal saya berbeda jauh dengan keadaan di Bandung. Beda kalau saya cuma ada di zona nyaman saya selama ini di Palembang, saya hanya mengenal ciri-ciri masyarakat disana tanpa mengenal ciri khas dari orang sunda, orang jawa, dsb. Saya mempunyai impian jika suatu saat nanti saya kembali membuka wawasan yang lebih baru bukan hanya di Bandung tapi membuka wawasan yang lebih baru di negara lain. Iya itu salah satu impian saya dari impian-impian besar yang lainnya.

17 komentar

whaha kreatif itu bro pake isolasi laptop nya, ini juga di blog masih ada 2 draft dan keduluan sign out nya haha
lah itu perbedaan ngomong 1 kalimat kok cuman 0,01 detik? haha apa bedanya atuh kang
kapan kau balek palembang? dak usahla eh

Reply

hihihiii kenapa itu laptop sampe di solasi kenapa gak semua nya aja :P
iyah, orang bandung emang lembutt :3 tapi masih ada kesamaan bandung dengan palembang, banyak perempuan putih. Temen ku yang dari bandung dan palembang biasanya pada putihh.

owh yak, gak nyangka aja orang bandung sabar banget sampe mau nyuruh ngawasin kaki yang keinjek aja gak berani dan masih sabar hihihi

Reply

makanya tutup pake isolasi juga bro biar greget wwkk
setidaknya beda atuh kang
sekitar juni dktu juli, beh parah masih ad utang kfc kau tu ahhah

Reply

kalo semuanya malah gk bisa nulis -_-
temen kamu yg mana? coba kirimin fotonya, kali aja jdoh aku :3 wkwkk
ntar aku juga ikutan sabar ah nungguin kamu...

Reply

Ya Tuhan. lapotopnya diisolasi begitu? wkwkwk.Kocang bener kau...
Untuk logat, orang jawa timur terutama Surabaya dan Madura juga cepat. Kalau berhadapan sama orang dari Jogja atau Jawa Tengah, pasti orang jatim dibilang kasar. Haha...

Itulah indahnya perbedaan, menjadikan kita kaya. Nikmatin aja...

Oh iya itu kok 'keinjak kaki'
harusnya menginjak kaki. Kalau keinjek, berarti kaki kamu yang keinjek orang lain, bukan kamu yang nginjek. hehehe

Reply

typo : kocang harusnya kocak. -_-

Reply

ini lagi di nikmatin perbedaan itu hahhaa
oh maaf aku typo, makasih masukannya ya :)

Reply

eh ki, kenapa lo nggak coba nulis di Ms.Word ajah dulu terus kalo udah jadi tulisan utuh tinggal Copas deh ke blo lo. kalo gue sih gitu. soalnay percuma gue masuk dasboard blog dan klik new entry tapi di otak gue nggak ada bayangan mau nulis apaan. sayang sama kuotanya, mending tulis di word tinggal publish dn tambahin gambar2 dikit.

semangat bro, tetep ngeblog.

gue tau dari guru SMP gue, waktu itu dia nawarin gue 'KUPAT PALEMBANG'. gue mau ajah padahal itu adalah 'pukulan'. bener gak sih pukulan?

Reply

Bruaakk !!!, niat banget ngelakbanin leptopnya wkwkwwkw *gue ngakak tapi mingkem
Emang sih... kalo buka blog ngga ada niat mau nulis apaan.. emang susah banget..
kalo gue.. sebelum buka blog..buat ngepost gue udaah siap ama konsep yg bakalgue tuliss hehe...
Jadi ngga perlu ngasi lakban ke leptop wkwkwkw *gue ngakak tapi mingkem

Reply

Oke dah coba dulu pake isolasi haha
Nah itu dia maksudnya biar aku dak bayar KFC kau yang kemaren lagi haha ._.v

Reply

Ini kenapa jadi laptopnya yang diisolasi -_- kalo aku mending blognya menjerit-jerit deh dari pada ngisolasi laptop, bukan apa-apa, entar facebook gue enggak bisa dilogout gimana? bisa kebawa mimpi kan..

oke focus, selamat kembali kalo gitu. Semoga dengan diisolasinya laptop itu lo jadi makin semangat nulis, bro. Udah 3 bulan tuh, udah gede banget pasti perutnya. *ini bahas apa

btw tujuan pindah tempatnya keren, nyari wawasan baru. Emang iya sih, kita kalo enggak tahu dialeg orang dari daerah lain bisa berabe kalo berkomunikasi, kesalahan dikit bisa mengakibatkan kanker hati, eh enggak juga, maksudnya bisa bikin tersinggung. *gue garing ya

Buat impian ke luar negerinya, semoga terlaksana :) mulai dari sekarang belajar bahasa Inggrisnya diniatin biar bisa ngomong lancar sama orang Madura, orang madura kan british.

Reply

haha kok bisa gitu sih, takut gak fokus emang kalo gak di lakban laptopnya?
haha temen aku yang palembang udah punya pacar weee :p

Reply

Wkwkwk.. kebangetan banget sampe di solasi xD
Orang bandung itu lembut karna kotanya yang asri bro. Respect sama walikota bandung (y). Hidup di bandung itu impian gw juga bro. Soalnya kalo kita piknik/ study tour itu ke Bandung mulu, biar kesannya setiap hari piknik.. :v

Reply

Thanks banget fik sarannya, berkat saran lu gua skrg mulai nulis di Ms. Word terlebih dahulu. keuntungannya gua bisa ngelanjutin tulisan tanpa harus koneksi ke internet.

gak tau gua, gua baru denger itu -__-

Reply

kan niatnya biar nulisnya bisa sampai slsai wkwkkkw*gue ngakak tapi mingkem

Reply

ah lo mah buka facebook mantan, biar gak ktahuan pacar jadi mau cepet" log out.......

nah bener tu, kita pergi keluar karna mau cari wawasan baru yg gak kita ketahui.

oke broo, doain aja ya gua bisa ke luar negeri :D

Reply

emang benar lembut bro disini orangnya. tapi kalo lu hidup di bandung lu bukan ngerasain piknik setiap hari, yang ada ntar lu bakal bosen karena kelamaan di bandung wwkkwk :v ayo ke bandung aja bro

Reply

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan baik dan bijak. Terimakasih telah membaca :)