Terjebak Friendzone


       Kriing kriiing kriiiiiiiiiiiiiiiiing ...

Gue terbangun dari tidur karena bunyi alarm hp. Gue ambil hp yang berada di samping tempat tidur. Mata gue langsung terbuka lebar dengan diiringi teriakan kayak banci kejepit “AHHHHHHH !!!!”

Setiap hari gue selalu masuk kuliah jam 7.30, dan kali ini gue bangun jam 7.20. Gue langsung bangun dan ambil handuk lalu menuju kamar mandi. Setelah mandi gue langsung memakai pakaian buat kuliah. Gelora, teman kosan gue juga kesiangan kala itu. Kami akhirnya pergi dari rumah ke kampus jam 7.45 dengan mengendarai motor matic milik gelor.

        Gue lihat Gelora dari kaca spion, “Anjiir ... Bisa-bisa gak boleh masuk kita, Lor.”

       “Udah tenang aja.” Jawab Gelora dengan santai sambil main hp.

Saat di parkiran, gue liat jam udah menunjukkan pukul 08.00, kami langsung berlari menuju kelas. Dengan nafas ngos-ngosan akhirnya kami sampai di depan pintu kelas. Begitu sampai di depan kelas, gue ngelirik dulu ke dalam ruang kelas untuk memastikan pelajaran udah di mulai apa belum.

       “Eh, gak ada dosen, Lor.” kata gue.

       “Iya nih.” jawab Gelora sambil menggelengkan kepalanya.

Gue langsung masuk ke dalam kelas dan menaruh tas di tempat duduk bagian depan tepat sebelah kursi ketua kelas gue, namanya Fauzi. Gue emang selalu ngambil tempat duduk di bagian depan. Pura-puranya gue pinter.

       “Eh, dosen mana nih?” tanya gue ke Fauzi.

       “Ini dosen baru aja sms gue.” jawab Fauzi.

       Fauzi lalu berdiri ke depan kelas, “Tenang dulu, ini ada balesan dari dosen,” Tiba-tiba seisi kelas sunyi. Hanya Fauzi yang bersuara kala itu, “Katanya, perkuliahan hari ini di tiadakan karena dia lagi berangkat ke Medan.”

Isi kelas mulai kembali ribut. Ada yang teriak YEEEEE karena merasa bebas gak ada kelas. Ada juga yang teriak YAAAAHHH karena merasa sia-sia bangun pagi. Gue termasuk salah satu yang teriak YAAH. Gak lama kemudian anak-anak pada cabut dari kelas menuju kantin.

Waktu di kantin, gue cuma pesan minuman es cappucino cincau. Di kantin kampus jurusan gue, gue paling jarang pesan makanan. Masalahnya porsi makanannya dikit, terus mahal. Takutnya kalo gue sering makan disini, jatah makan gue gak sampe akhir bulan.

Setelah 2 jam nongkrong-nongkrong di kantin. Gue di ajak jalan oleh Zen, Hakim, dan salah satu temen gue cewek di kampus, namanya Dhey. Gue gak nolak, karena gue ngerasa bosan kalo hidup cuma di kosan mulu. Dhey sama Zen ngajakin buat nongkrong di Chatime, jalan Dago. Kami pergi menuju Chatime.

Disana kami nongkrong-nongkrong ala mahasiswa yang cuma pesen minum tapi nongkrongnya lama pake banget, lama bangeeet. Tapi emang sih, di Chatime nyediain tempat buat nongkrong lama, menu yang tersedia juga hanya minuman aja.

Awal-awal nongkrong kami hanya canda-candaan biasa. Gak lupa juga check-in di path, pura-pura-nya kami gaul. Hingga pada akhirnya ada juga obrolan yang berujung dengan serius.

       “Dhey, ini si Hakim mau cerita.” kata Zen sambil mendorong pundak Hakim.

Dhey disini adalah cewek sendirian diantara kami. Jadi, kami pengen cerita-cerita tentang cewek ke dia. Kami tau, dia pasti tau semua tentang cewek karena dia selama ini hidup sebagai cewek. Dia pasti bisa ngejelelasin sifat-sifat cewek.

       “Kenapa, Kim? Sok cerita sini” Ujar Dhey sambil ngeledek Hakim.

   “Gini, udah hampir 2 tahun lebih gue deket dengan cewek. Namanya, Miranda,” Hakim memberikan hp­-nya ke kami buat nunjukin foto cewek tersebut, “Dia pernah masuk 5 besar Miss Gorontalo” tambah Hakim.

       “Terus masalahnya apa?” Tanya Dhey.

Gue dan Zen hanya menyimak.

       “Jadi, selama hampir 2 tahun ini gue deket dengan Miranda, selama itu juga dia udah punya pacar.”

       “Hahh.” Kami semua kaget.

Hakim kembali melanjutkan, “Gue selalu deket sama dia, pergi bareng dia, makan bareng dia, ketawa bareng, bahkan selama sekolah waktu itu, dia lebih milih boncengan sama gue daripada dengan pacarnya. Dia juga pernah main kerumah, dan keluarga gue mikir kalo Miranda pacar gue.”

       Dhey mengangkat tangan ke arah depan, “Wait wait wait, berarti disini posisi lu adalah friendzone.”

       Hakim menunjuk ke arah Dhey, “NAAH, bener. Lebih tepatnya seperti itu.”

       “Terus pacarnya tau gitu tentang lu?” Lanjut Dhey.

       “Iya, dia juga tau kok,” Hakim mengambil segelas cappucino untuk di minum. Setelah meminumnya dia cerita kembali, “Pernah waktu gue jalan sama Miranda, dia ngasih hp nya ke gue. Ternyata pacarnya yang nelpon. Terus pacarnya ngomong, Halo, Kim. Jagain Miranda, ya” Hakim lalu memegang bagian hatinya sambil tertawa kecil.



Wadepak, nyeseek. Deket sama sahabat cewek, terus ngomong langsung dengan pacarnya. Mungkin iya, waktu itu kita bisa ngomong biasa. Tapi, apa mungkin hati berkata ‘iya’ juga?

          “Lalu lu pengen diem gini terus, Kim.” Tanya gue.

       “Kami pernah ngomongin masalah hubungan ini. Dia juga pernah ngomong kalo dia pengen kami biasa aja atau bahkan berpisah.” Hakim nunjukkin bbm-an dari Miranda yang udah di capture-nya.

       Dhey menarik nafas, “Hmm.. kalo menurut gue, lu harus ambil ketegasan. Lu harus tinggalin dia. Kalo lu gak pergi, lu bakal gini terus. Dia juga pernah ngomong kan kalo pengen biasa aja.”

        “Ngomong emang mudah sih, tapi ninggalinnya itu yang sulit.” Hakim tertawa kecil.

       “Itu sih terserah lu mau gimana. Kalo menurut gue sebagai cewek, cewek itu juga butuh ketegasan. Dia ngomong pengen berpisah, tapi dia balik lagi. Itu artinya dia pengen cowok yang mulai duluan. Maksudnya, mulai duluan buat meninggalkan.”

       “Iyaaaaaa. Tapi sulit banget ninggalin orang yang udah lama deket sama kita.” Hakim meyakini kalo hal yang kami sarani itu sulit di lakukan.

       Gue angkat bicara, “Kim, gue juga pernah di posisi lu. Gue pernah deket dengan sahabat cewek selama 3 tahun lebih. Kami cerita bareng, ketawa bareng, bahkan dia pernah cerita sambil nangis ke gue. Selama itu juga kami sama-sama memendam perasaan.”

       “Jadi lu tau kan posisi gue, Ky.”

       Gue mengangguk, “Iyap gue tau. Tapi pada akhirnya kami berani buat saling meninggalkan.”

       “Iya, Kim. Lu juga harus berani buat ngambil keputusan.” Tegas Dhey.

Hakim mengangguk dan kemudian kami mengganti topik pembicaraan.

Mendengar cerita dari Hakim, gue sempet flashback ke masa lalu. Gue terjebak dengan friendzone. Tapi bedanya, waktu itu gue ungkapin perasaan gue ke dia, namanya Reni. Hingga akhirnya kami pacaran. Mungkin harapan kami waktu itu kami bakal memiliki hubungan yang lebih baik. Tapi disini lah sebenarnya awal persahabatan kami berakhir. Kami sama-sama gak ngerasain kenyamanan yang pernah kami rasakan selama bersahabat. Gak butuh lama buat kami menyadari ke-tidak nyamanan itu. Dengan mengorbankan persahabatan kami selama lebih 3 tahun, akhirnya kami hanya di bayar dengan pacaran selama 7 hari!

Gue sempet nyesel pernah ngungkapin perasaan itu. Karena setelah kejadian itu, gak ada lagi cerita-cerita di antara kami seperti sebelumnya. Kami udah canggung buat cerita-cerita. Seiring waktu berjalan, kami juga sama-sama berjalan untuk saling meninggalkan. Gue juga sadar, sesungguhnya pacaran dengan sahabat itu bukan satu-satunya jalan terbaik. Terkadang itu malah menjadi boomerang hubungan dari persahabatan.

Hingga sekarang gue tetep gak ngerasain lagi persahabatan kami dulu. Dia udah gak pernah cerita tentang kehidupan dia, sebaliknya juga dengan gue. Paling kalo kami lagi ada waktu buat cerita-cerita, kami hanya cerita sebagian kecil tentang kehidupan kami. Yang pasti, gak kayak dulu. Sekarang gue udah gak nyesel pernah ngungkapin perasaan itu. Dengan saling tau tentang perasaan kami itu udah cukup bagi gue. Walaupun rasa itu kini telah hilang.

Gue mau tutup cerita ini dengan kata-kata yang pernah gue baca dan gue kutip secara diam-diam dari blog Reni sekitar beberapa tahun lalu..

“Meskipun sosok itu telah hilang. But, you are the only best friend that I ever had”

50 komentar

friendzone ya? gue masih belum pernah ngerasain ini nih ..

Reply

Friendzone "keadaan dimana kamu hanya dianggap teman" wkoakwokaokw
waduhh ngincernya udah 3 tahun, pacaranya cuma 7 hari.. nyesek juga yakk -_-

Reply

anw, pas masih sekolah dulu sahabat gw ngungkapin suka setelah dia nyimpen rasa selama jadi temen sekelas 3taun. tapi begitu gw tolak, persahabatan kita gajadi korban sih. kita tetep akur dan kemanamana sampe sekarang kadang nebeng dia. karena gw gapercaya sama sahabat jadi cinta, lebih percaya love at first sight. dan menurut gw aneh sih kalo dari temen jadi demen.

ya sebagian orang ada yg hubungannya lancar sih kalo dimulai dari temen, salah satunya karena udah saling ngenal gituuu alesannya.

Reply

teringat lirik dari endang soekamti "kita masih berteman walau tidak pacaran persahabat jangan diputuskan"

Reply

gue pernah ngeresain yg sama kyak lo. sahabatan sama cewe. bedanya, gue ga ngungkapin persaan gue ke dia sih. tapi ketika dia jadian sama tmen gue, gue nya yg paling galau. hahha. dan itu sempet bikin persahabatan itu break. yah, kita nggak pernah lgi cerita''. tpi kmrin gue baru ngelurusin smua, dan walaupun udah bisa dket lgi, ttep aja rasanya beda. haha, sorry curhat

yaah... kyaknya sma yg kyak diatas. kyaknya ada yg beda, klo dari temen jdi demen. yah, cukup sekali ini aja sih gue ngerasain hal kayak gitu. sumpah, walaupun skrg udh bisa dket lgi, tetep aja ada yg beda

Reply

Gue juga pernah ngasih harapan palsu gitu ke temen. Terus dia ngerasa jadi kena friendzone dari gue. Terus dia punya pacar. Terus gue dicuekin. *kisah sedih di hari senin*

Anyway, selamat ya bro, lu udah berani ngungkapin perasaan lu walaupun akhirnya (bisa dibilang) sedih sih. :)

Reply

Hah? Miss Gorontalo? Miranda mana tuh.. Kali aja gue kenal.. :v #halah

Masalah friendzone ini sepertinya selalu menjadi masalah yg pelik, Logika atau hati yang harus didahuluin emang ribet sih. Tapi hati emang harus selalu ngalah, Ninggalin pelaku friendzone emang lebih bagus buat hati daripada digerogoti mulu. #tsaahh :3

Reply

'Pacaran sama sahabat itu bukan satu satunya jalan terbaik' bagian ini nyesek, Ky. Sumpah. Kalau boleh milih juga, mending sahabatan aja dan enggak pernah ada pacaran antara kita y. *halah

Friendzone, itu sudha biasa. Dan akan selalu sulit untuk meninggalkan masing masing diri yang sudah nyaman dengan 'teman' yang bukan pasangan hidupnya. Duh, ribet banget yak ini-_-

Reply

Uh.. quote yang terakhir itu, yang ditulis Reni dan lo tulis lagi di sini. Entah kenapa nyampe ke ulu hati pas baca, keliatan banget persahabatan kalian berdua itu deket banget. Spesial banget.

Gue jadi tertarik ngomentarin cerita lo yang pacaran dari pada curhatannya si Beskin. Kadang ada baiknya perasaan itu dipendam, disimpan baik-baik, dipelihara. Karena sudah banyak bukti juga kalo diungkapkan, malah membuatnya menjadi hambar, menjadi biasa-biasa aja, enggak lagi bikin deg-deg-an. Mungkin kayak apa yang lo alamin, itu persahabat 3 tahun lebih men. Rusak gara-gara pacaran 7 hari. Sayang banget, udah kenal satu sama lain begitu lama, terus tiba-tiba berubah canggung dalam beberapa hari.

Tapi gak papalah, kenangannya tentu masih tersimpan baik di memori masing-masing, apa lagi si Reni nulis gitu di blognya.. haha, barangkali suatu saat nanti, kalian akan bisa bertukar cerita kembali, bahkan mungkin flashback-flashback betapa lucunya kalian bisa canggung gara-gara pacaran. Haha

Reply

Ngincer sih kagak, cuma sahabatan aja yang 3 tahun wkwk, nyeseeek :D

Reply

Enak atuh persahabatannya gak jadi korban. Yang aku tau biasanya kalo temen jadi demen penyebabnya adalah kenyamanan. Salah satu pasti ada yang ngerasa nyaman jadi demen deh kwkw

Reply

Hahha kagak apa apa, kan saling sharing :D
Kayaknya lu juga ngrasain canggung kyk gua hahha

Reply

Lu sih ngasih harapan palsu, trus di cuekin, ntar nyesel deh wkwk

Reply

Pasti lu kenal rik, salamin ke dia yaaa :*

njiiir ngepas banget kata kata lu rik, gua tersentuh. Ini lagi nangisss ... wkwkwk

Reply

Kalo bisa milih sih aku milih itu jugaa. Tapi keadaan yang telah memaksa seperti ini wkwk

Sulit sulit dan ribeet -_-

Reply

Ahh hudaa bisa ajaa :3

Semua berubah ketika perasaan menyerang huud. Tapi gak papa hud, bener kata lu gua bisa flashback lagi cerita itu. Dan kali ini bukan dengan suasana sedih, tapi lucuuu wkwk :D

Reply

Intinya di 'zone' yang mana aja itu ga bakal nyaman selama statusnya bukan 'pacaran'. Emang bener ketegasan mesti diambil biar kedua pihak sama2 enak.

Reply

Harusnya ini disebut nikmat diujung jalan. :D Gak kebayang selama itu deket bisa jadi sebaliknya. Lo harus pastiin broh, dimana manu narok hati lo.. :D

Reply

Haha, iya nih bro, udah nyesel, :D

Reply

wahh, gitu ya kalau pacaran sama sahabat..soalnya belum pernah sih hahaha..tapi kayaknya malah asik kalo bisa langgeng pacarannya sama sahabat soalnya udah tau seluk beluk kita dan kita nggak perlu jaim lagi. eh, aku malah pingin..ehhh, tapi nggak juga sih kurang seru kayaknya. sayang sekali ya cuman 7 hari doang cepet abis

Reply

iyap bener bang, kalo gak nyari ketegasan bakal gitu mulu~

Reply

Nikmatnya dengan mengambil hikmah yang tlah terjadi -_-
iyaaap broooo

Reply

hihiii kalo bisa jangan pernah lah.
iya kalo langgeng mah enak. kalo yang cuma sebentar itu kan sayang dengan persahabatannya yang harus menghilang atau mungkin gak kerasa lagi -_-

Reply

friendzone itu bikin nyesek,hal yang sulit di jalani ya ini dia friendzone mau maju takut nantinya jadi canggung mau lanjut juga takut malah merusak persahabatan,jalan yang tepat menurut ku sih berhenti :)

Reply

Teman makan teman itu mah hal biasa, kalo cinta tak ada yang berhak melawan. apalagi hingga melaporkan ke kantor Polisi cinta terdekat. Kalo saya sendiri santai aja, toh cinta monyet emang bgitu.

Salam kenal kak Arie Rizky Prima

Reply

gue juga pernah mengalami hal yang sama. kejebak Friendzone. dari dianya yang awalnya masih sendiri, hingga dia punya cewek, terus putus, jomblo lagi, ketemu cewek, jadian lagi. gue gak pernah ngungkapin perasaan gue. karna gue udah cukup nyaman dan ikhlas aja kalau sebatas sahabatan.

daripada jadinya seperti lo sama Reni yang akhirnya setelah jadian malah gak nemuin kenyamanan. malah setelah putuspun hubungan yang sebelumnya baik sebagai sepasang sahabat malah jadi asing. kadangkala kita memang harus menyimpan rapat-rapat sebuah perasaan demi kelangsungan sebuah hubungan yang awalnya terjalin sangat-sangat baik. toh kalau jodoh gak akan ke mana. :)

Reply

Gini, emang zaman udah muter-muter. Nyampe kita kadang bingung harus gimana sama diri kita. Pokoknya, banyak belajar aja dari semua yg pernah menjadi jalan untuk kita lewati. :)

Reply

nyeseknya tuh disini, , tapi itu jadi pelajaran juga buat kita, bahwa seorang sahabat itu adalah akan tetap menjadi sahabat, dan seorang pacar itu bsa menjadi seorang sahabat.
ceritanya sama banget percis ama temen aku, dia sahabatan dari smp, tapi harus jadi musuh yang ngx tau sampe kapan hanya karena waktu 2 bulan (miris sudah)

Reply

Aduh aku bingung mau komen apaan. Habisnya aku emang gak pernah frinezonan gitu. SUka sama sahabat. Sahabat jadi cinta giu gak pernah. Dari awal emang udah mengultimatum diri untuk tidak melirik sisi lain sahabat laki laki hehe.

Tapi itu quotenya hakjlebb banget.

Reply

Gak boleh nyesel gitu, kak. Bagus lagi udah diungkapkan perasaannya. Daripada harus terbayang-bayang wajah doi seumur hidup, kan? Kalo aku, mending kita tahu apa yang sebenarnya daripada harus sembunyi dan tidak tahu kebenarannya.

Reply

Friendzone emang menyakitkan... diungkapin salah di diemin juga salah -_-
Tp untungnya sya bisa melewati itu... karena mungkin sya nya aja yang cuek, jadi dibawa biasa aja suasananya....hehe
Malahan dia sempet bilang, kalo memang kita berjodoh kita gak perlu lagi saling memahami... :D
Nice post .....

Reply

itu si cowoknya Miranda saking percayanya sama Hakim apa gimana sih, wah wah wah. Tapi nyesek juga sih si Hakim, mending cari cewek lain deh. hehehe

Reply

Hakim dipanggil Kim... saya kira orang korea hehehe.. oia ini topiknya suka banget jd dpt ide buat curhat di blog sendiri hehehe

Udah sahabat tiga tahun tp akhirnya hubungan meregang hanya karena pacaran tujuh tahun itu nyesek banget... krn itu sy selalu menghindari kjadian itu menimpa sy sm shbtku... sy th sahabat sy pernah suka, pernah cinta bhkn pernah mengakui perasaannya sm sy tp sy sengaja gak respon hanya krn sy th klu persaan berubah cinta mk suatu hr nanti bukan perasaan aj yg berubah semua bisa berubah. Bagi sy persahabatn it untuk selamanya.. jd sy gk akan mengorbankan persahabatan krn hubungan yg bs mengakhiri segalanya... alhamdulilah hubungan saya dgn shbt sy udah berjalan sepuluh tahun dn insya Allah selamanya.... ^^ yah sahabat cocoknya emang jadi sahabat sj jangan dijadikan pacar :)

Reply

Typo.. tujuh hari maksudnya

Reply

Ini true story banget, gue pernah ngalamin kaya gini, gue menjalin sahabatan udah lama engga tau kenapa dan mungkin gue salah mengambil rasa, akhirnya jadian, dan itu cuman sebentar, setelah putus, rasa seru asik sama dia yg dulu jadi sahabat entah kenapa jadi canggung, pokoknya berbeda banget.. nyesel kadang, pertanyaannya cuman, kenapa dan apa yang gue pikirin saat itu -_- ... sudahlah kenapa gue yang curhat..-.-

Reply

Kayaknya aku juga pernah kejebak friendzone. Waktu kelas 6 Sd, itu bisa disebut friendzone juga nggak? Tapi udah gitu lupa sih soalnya udah SMP aku pindah. *ini curhat bukannya komentar*

Okay, emang sih status friendzone itu salah satu jenis sakit (dalam hubungan) yang masuk tingkat banget. Ya bayangin aja suka, tapi dilema. Mau ngomong takut jauhan, enggak ngomong, sakit meeen! Semuanya emang kudu balik lagi ke pribadi masing-masing. Tau risikonya kalau diomongin atau dipendem. Yang jelas harus bijak memilih. Kalo perlu konsul deh sama Om Mario. Eh tapi Om Mario nggak pernah ngerasain sih ya sakitnya masih friendzone...

Eh btw anak Telkom nggak ada tempat gaul gitu ya di Bubat nyampe harus ke Dago segala? Hahahaha=))

Reply

Beneer banget broo, belajar banyak dari yang sudah terjadi itu lebih baik dari pada di renungi dengan penyesalan~ :)

Reply

berhenti apa nih?
sebenernya jalan yang lebih tepat sih mencari keputusan. Keputusan untuk bertahan atau keputusan untuk pergi~

Reply

Wkwkkw beneer brooh~

Nama gue kok di balik-balik gitu hahhaa :D
Iya, salam kenal juga ya.

Reply

Wah, keputusan yang kamu ambil tepat banget. Gak kayak aku, lebih tepatnya sih aku jatuh cinta pada orang yang benar di waktu yang salah :(
tapi aku yakin ini semua ada kenangannyaa.. eh maksudnya ada hikmahnya~

Reply

iyap bener banget Linnda~
miris emang kalo udah sampe kejadian kayak gitu -_-

Reply

wiih keren ada ultimatum kayak gitu ya ~
wwkkw thank youu

Reply

iyap, setidaknya gue sudah mengungkapkan. dari pada di tahan doaang~

Reply

serba salah ya bro jadinya -_-
wiih keren ya jodoh gak perlu saling memahamii :')

Reply

Ntah, itu terserah Hakim om mau ngapain. Perasaan dia beda dengan pikiran kita :')

Reply

wkwk ya kali aku temenan sama orang Korea.
ayolah nulis dengan ide kayak ginii~

nyesek bangeet kalo di pikirin~
enak ya kalo udah bisa mikir kayak gitu, seandainya pikiran itu ada di pikiran aku kala itu. mungkin semua gak bakal kayak ginii -_-

Reply

kita senasiib broooh :3
wkwk kagak apa deng saling berbagi cerita, namanya juga blog :D

Reply

Halaah, Dwi Dwiii, kecil-kecil cinta monyetnya udah adaaa. Sama banget kayak akuu~wkwk

Beneeer, kudu balik ke pribadi masing-masing. Saran orang belum tentu ngebantu orang yang lagi terjebak friendzone, toh orang lain gak ngerasain perasaan kita.
Om Mario gak pernah ngerasain friendzone kyaknya, mungkin sahabatnya Om Mario yang pernah~

Bubat emang ginii, hinaa. Panas, jauh dari kota, dll. Ah, Dwi. Kayak gak ada pertanyaan lain aja -_-

Reply

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan baik dan bijak. Terimakasih telah membaca :)