Taman Malam Itu

Sore itu gue sedang berada di salah satu tempat ngopi yang berada di pusat kota Jakarta. Gak banyak orang yang berada di cafe tersebut, namun terlihat melalui jendela banyak orang yang berlalu-lalang melintas. Ada orang yang berjalan sendirian seperti sedang mengetik pesan untuk seseorang diluar sana. Ada juga pasangan yang sedang tertawa seakan dunia milik mereka.

Tiba-tiba gue mendapatkan pesan dari Vanny, salah satu teman kampus gue. Tangan kiri memegang handphone, tangan kanan memegang gelas, sambil menyeruput kopi gue membaca pesan tersebut.

“Hai, kamu lagi dimana? Malam ini kamu harus nemenin aku pergi ke taman tempat biasa kita ketemu ya. Aku pengen cerita.”

Gue memberikan secarik senyuman setelah membaca pesan tersebut. Gue tau, dia pasti bakal cerita tentang seseorang yang katanya dia cinta. Lalu gue membalas pesan tersebut, “Oke”.

Karena senja sebentar lagi akan pergi, maka gue bergegas menuju lokasi yang di tentukan oleh Vanny. Kemacetan gak bisa dihindari kalo hidup di Ibu Kota. Terlebih sore menjelang malam seperti ini adalah jam-jam dimana orang pulang kerja. Gojek yang gue tumpangi berkelak-kelok melewati beberapa kendaraan agar bisa lebih cepat sampai tujuan. Gak sampe 3 hari 2 malam, akhirnya gue sampai tujuan tepat pukul 19.18.



Gue menuju kursi di pinggir taman yang di sinari oleh lampu-lampu. Gue lihat disekitar, yang terlihat hanya beberapa anak remaja yang sedang berkumpul bersama teman-temannya, dan Vanny masih belum datang.

Tiba-tiba ada seseorang yang memukul pundak gue dari belakang berbarengan dengan suara lompatan.

“Door. Hehehhee. Vanny datang.", Dia mengambil posisi duduk, “Udah lama nyampe sini?”

Gue melihat ke arah Vanny dan ke arah jam tangan, “Nggak kok, baru 2 menit 37 detik.”

Kami mulai bercerita-cerita. Gue bercerita tentang kehidupan magang, dia bercerita tentang liburannya. Sesekali kami juga meledek anak baru gede yang sedang pacaran di pinggir jalan.

“Hahhahaa liat tuh liat tuh.” Vanny menunjuk ke arah orang pacaran tersebut.

“Liat juga ituuu.” Gue menunjuk ke arah lampu taman yang gue samain dengan rambut remaja yang ada di taman itu.

“Sama ituu.”  Tunjuk Vanny ke arah pohon yang disamainnya juga dengan remaja yang memiliki rambut kribo.

“Hahhahhaha.” 

Kita menertawakan hal yang bagi orang biasa, namun bagi gue dan Vanny itu bisa menghasilkan ketawa yang luar biasa.

“Ky, aku mau cerita tentang dia.”

Gue menarik nafas, lalu mulai mendengarkan.

“Aku capek pacaran. Dia selalu gak bisa ngertiin aku. Aku pengen pindah kuliah kalo kayak gini. Terus gak ketemu dia lagi. Aku sedih kayak gini terus.”

“Emang ada apa?” tanya gue.

Vanny diam, lalu menoleh ke arah yang berlawanan dari posisi gue. Dia menyeka air yang mulai mengalir beberapa tetes dari matanya.

“Haii.” Gue memulai untuk menenangkan suasana kembali, “Kamu gak perlu nangis. Jangan terlalu dipikirin.”

“Nggak bisa, aku pasti kepikiran terus.”

“Nikmatin setiap proses hubungan kalian. Kalo kalian masih saling sayang, pasti ada jalan.”

Dia kembali diam.

“Kalo saling sayang???” Dia menoleh ke arah gue. Lalu kembali berbicara, “Kalo hanya satu yang pihak yang ngerasain itu gimana?”

“Cuma kamu yang tau itu.”

Diam kembali datang. Yang terdengar hanya klakson mobil yang berbunyi beberapa kali dan teriakan pengendara motor di jalan yang semuanya ingin cepat pulang.

“Ayok, lupain dulu masalahnya. Lupain masalah, bukan lupain orangnya. Selesaiin masalahnya, bukan selesaiin hubungannya.” Ujar gue.

Dia tersenyum.

“Jalan yuk, kemana kek. Jangan disini aja terus. Ntar kita disamain orang kayak lampu taman dan pohon.”

“Hayuk.” Dia mulai tertawa.

Kita berjalan mengitari sekitaran taman. Lalu gue dan Vanny memilih makan kerak telor yang berada di seberang jalan. Gue selalu berusaha agar tak ada lagi pembahasan tentang kesedihan setelah itu. Tawa kembali hadir dari muka Vanny.

Sebenarnya, hal seperti Vanny alami sering banget gue lihat dan bahkan pernah rasakan dulu. Disaat hubungan sudah berada diujung tanduk, kedua belah pihak seperti lebih mempertahankan egonya bahwa dia yang paling benar dan harus dimengerti, dibanding mempertahankan hubungannya yang sama-sama sudah dijaga sejak lama. Hingga akhirnya, mereka berpisah dan ada yang akan menyesal.

Jauh disana, rambu lalu lintas berganti merah, kuning, dan hijau. Disisi jalan ada juga anak kecil yang sudah tertidur lelap. Bulan seolah malu menampakkan dirinya malam itu. Sang bintang tampak berkerlap-kerlip menghiasi awan gelap. 

Dan gedung gedung mewah mungkin telah menjadi saksi, bahwa ada seseorang yang mencinta tanpa pamrih.



Jakarta, 20 Juli 2016, 03:44.

56 komentar

Fiksi atau non nih? Bagus ceritanya, enak bacanya, endingnya udah bisa nebak sih.. selamat, kamu masuk di curhat-zone. :")

Reply

punya temen kayak Vanny itu seru juga yaa bro, dia bisa meluapkan emosinya, seneng atau sedih kepadamu. ibaratnya pertemanan kalian itu memang tidak ada yang saling ditutup-tutupi.

tapi si vanny kasihan banget yaa dia dikecewakan sama pacarnya gitu. yaa, baguslah kalau dia curhat ke kamu siapa tahu bisa mengurangi beban vanny.

Reply

Asik banget ya serumput kopi disalah satu cafe terus akhirnya ada teman yang ngajak untuk ketemuan.

Kayaknya kalau cerita ini di lanjutkan, gue mau lebih mendetail tentang si Vanny hehe. kenapa jadi dia kaya gitu terus seberat apakah hubungannya hehe

Reply

Hanya jadi teman curhatan aja :')

Ini fiksi apa kenyataan? Atau kenyataan yang difiksikan? Atau fiksi yang nantinya bakal jadi keyataan?

Hubungan di ujung tanduk itu emang nggak enak. Sifat masing-masing dipertahankan. Dan berujung pada rasa yang semakin asing.

Reply

Hhahaha, thankyou broo :"

Reply

iyoooi broo, seru orangnya.
iya kalo dia ceritanya sih gitu zam, ya setidaknya berusaha mengurangi beban dia jg dgn cerita cerita gitu,

Reply

asik brooo, kan lumayan abis nongkrong sendiri malah diajak nongkrong lagi.
yaa mungkin next time gue bakal ceritain lebih detail tentang si Vanny.

Reply

hahhahhaaa
ini adalah cerita nyata yang bercampung dengan fiksi. jadi ada beberapa yang emang nyata, ada jg sebagian yang di fiksikan.
mungkin si Vanny sedang ngerasain kayak gitu, kemarin. sekarang mah gatau lagi gimana wkwkkw

Reply

mas, ini kisah nyata atau fiksi?
kalo emang ini kisah mas, kok aku kasian banget ya :(

tapi, mungkin diluar sana ada eseorang yang mencintai mas tanpa pamrih hehe

Reply

Gila gue bingung mau komentar apa, yang jelas gue larut banget baca cerita ini. Kasihan Vanny, kasihan lo juga. Inget bro, pasti di luar sana ada juga orang yang mencintai lo tanpa pamrih. Gue doain semoga kisah ini berujung happy ending dengan caranya masing-masing deh :')

Btw kalo ada perkembangan tentang Vanny, tulis lagi ya! Penasaran euy :p

Reply

Asik nih bacanya Ky, syahdu.. :D
Walopun jadi pendengar, asal yang cerita orang yang spesial kayaknya siap selalu deh.. Walopun ceritanya juga tentang 'dia'.

Selama bisa bikin Vanny lupa sama sedihnya kayaknya Itu udah cukup ya.. karena mungkin, rasa sayang tanpa pamrih Itu. Uhuk.

Btw, gue suka sama bagian ini..

Disaat hubungan sudah berada diujung tanduk, kedua belah pihak seperti lebih mempertahankan egonya bahwa dia yang paling benar dan harus dimengerti, dibanding mempertahankan hubungannya yang sama-sama sudah dijaga sejak lama. Hingga akhirnya, mereka berpisah dan ada yang akan menyesal.

Mungkin Itu yang jadi alasan kenapa banyak orang pada akhirnya Susah move on dari mantannya~

Reply

kisah nyata yang bercampur dengan fiksi kok mbak. jadi gak semuanya nyata :D
mungkin hahhaha

Reply

Hahhahaa
Iya kasian tu si Vanny. Semoga dia bahagia. Iya kalo diluar sana mah gue gaktau :p
Iyap, pasti happy ending, dengan cara masing-masing.

Nanti deh kapan-kapan ditulis lagi, Insyaallah :D

Reply

Wah dibilang syahdu, pasti lu pernah ngerasain posisi jga nih hahhaa :D
Iyaa bang, betul. siap selalu mah, rasa sayang tanpa pamrih ya gini, uhuk uhuk haciim...

Hahahhaa, iya bang, soalnya gue liat kebanyakan orang ya emang gitu. Jadi deh dapet kesimpulan gitu :p

Reply

Kok jadi baper ya baca tulisannya :3
Jujur gue pengen banget punya sahabat kayak Vanny, sahabat yang bener - bener murni, sahabat yang nggak ada perasaan cinta satu sama lain.
Kayaknya jarang deh yang kayak gini.

Reply

Wah, nanti ceritanya bakalan jadian sama vanni nih. *sok tau*

Seru ah, punya temen yang bisa di ajak curhat itu, bisa sedikit mengurangi beban kehidupan. *caelah.
Tapi, gitu.. selalu seru jalan berduaan tanpa ada status. Kayak lo ini. Hehe

Reply

Yaaah yaah hehe.. memendam rasa.. :D Vanny.. peka dooongg..

Reply

vanny kalau cantik buat gue ki hahahaha
tapi kalau dia fiksi buat lo ajah haha

gue kira bakal panajang ceritanya eh ternyata sikit banget ki, tangung banget. tapi disitu gue bisa lihat kalau hubungan macam itu hanya hubungan yang belum dewasa. ego diatas segalanya..

Reply

bahhhh, manteb benerrr, lama gue nggak jalan-jalan kesini ky, makin jago aja ahhhh.

tentang di curhatin kek gitu, emang memposisikan diri sebagai pendengar yang baik adalah benar,

Reply

Tsadeesssshhh. Asik nih kalo denger cerita nyata yang difiksikan.

Semoga dia tau kalo ada orang yang sedang mencintainya tanpa pamrih :))

Yaitu aku. *njir

Reply

kalau masih saling sayang pasti ada jalan :)

Reply

yah, cinta memang begitu. yang sabar aja yak...nggak cuman lo, gue juga pernah. saat hubungan di ujung tanduk, kalau emang kita sayang ya pertahankan..tapi kalau sayangnya cuman dari pihak kita aja, buat apa? ikhlaskan saja..hehehehe

Reply

Dengerin lagi Sheryl Sheinafia yang soundtrack Koala Kumal cocok banget sama situasi dalam cerita ini.

Lebih ditekankan untuk nama-nama dari tempat yang dibuat dalam cerita, biar orang bisa ngebayangin lebih dalam tentang taman dan tempat ngopi itu.

Kalo ini kisah nyata yang lo kasih bumbu untuk membuat cerita menjadi menarik, mau sampe kapan lo jadi curhat-zone?

Reply

Semoga saja bebannya si Vanny sekarang sudah lebih berkurang yaa. dan btw, kabar hubungan kamu sama dianya gimana nih sekarang? masih dijadiin tempat curhat atau sudah lebih meningkat ke jenjang yang agak serius? hehe

Reply

"Bersaksi mencintai tanpa pamrih." Asoy banget kalimatnya bg... Serius. Nyes-nyes gimana... gitu.

Cinta itu emang rumit, ya bg? Bahkan dalam keadaan sedekat itupun, masih saja saling bersembunyi. Padahal, sudah ada tanda-tanda ia akan jadi milik tokoh "Gue" tapi, keknya tokohnya nerima banget sekaligus pasrah banget.

Sebenarnya kasihan, sih, sama Vanny. Tapi, mau gimana? Karena rumitnya cinta, si "Gue"-nya cuman bisa mencintai. Hem... Perih.

Reply

Bang, ini fiksi ato bukan, bagus ceritanya, walopun endingnya ketebak, tapi gue nikmatin banget ceritanya, enak dibaca, kalo masalah cinta gue gak ngerti, mending seru"an aja, lupain masalah, hahaha.... bener juga sih.

Reply

Ceritanya ngalir, asik. Kayaknya asik punya temen yang deket kayak si Vanny. Temen cewek loh yang aku maksud. Pengin banget bisa punya temen berbegi kayak Vanny. Hehe.

Reply

ini fiksi atau kisah nyata ki?
si "gue" suka diem2 yah.. duh peka dong van..
beruntung banget si vanny ini, dapet temen (yang suka dia diam2), cowok pula. asli kepingin banget kayak vanny, punya temen akrab cowok

Reply

Hmm.. Si aku baik juga mau dengerin curhatan si Vanny. Yah Vannynya juga gitu, masa gara-gara ada masalah sama pacarnya sampai pingin pindah kuliah segala.

Haduh, mencintai dalam diam.bikin sakit :(

Reply

Yah, kurang seru nih kalo ada fiksinya juga wkwk

Reply

Wah gak seru ada fiksinya wkwk

Reply

kata kata nya bagus dibagian paling akhir , penuh banyak makna tersendiri gitu. Btw Vanny itu temen deket lu atau temen lama ? Cieeh jadi tempat curhatan orang ha ha ha

Reply

cieee... endingnya so swiitttt...
bdw ii cerita pribadi, atau rekaan alias fiksi? terkesan romantis ...meskipun ada beberapa kalimat gokil kek “Jalan yuk, kemana kek. Jangan disini aja terus. Ntar kita disamain orang kayak lampu taman dan pohon.”
wkwkwkwk
judulnya juga... bikin merinding...

Reply

gue jadi ga sabar dari cerita selanjutnya, siapa tau saat vany putus dari pacarnya lalu kalian jadian *sok tau*

jangan bosen2 bro untuk menghibur vany, dari ceritanya kasihan juga ya bro si vany nya

Reply

Keren. Di akhir cerita pembaca dibikin bertanya2 utk nyimpulin sendiri kalimat terakhir penutup cerita. Suka tulisan yg model kayak gini. Nice. Btw, Si Vanny udah tahu tulisan ini belom tuh? Kalo belom kasih tahu dong. Biar elo nggak kesiksa oleh rasa suka. Uwohhh.

Reply

asik nih, romannya dicampur dengan kebisingan ibukota di malam hari. Vanny oh Vanny, Jakarta oh Jakarta. gue setuju.... kadang ego yang menyatakan kalau kita yang paling benar, mampu berubah menjadi gengsi yang malah mengandaskan hubungan itu sendiri.

Reply

kayaknya non-fiksi nih yak, enak dibacanya. dan kayaknya dari hati banget nih ditulisnya, diksi mantap..

Reply

Bukannya jarang, kayaknya, emang gak ada sahabatan yang bener-bener murni tanpa ada perasaan cinta satu sama lain antara laki-laki dan perempuan. Termasuk dari cerita ini. hehhe

Reply

Iyaaa, tanpa ada status yaaa hahhaha. Tapi di nikmatin ajaa~

Reply

hehehehh vanny, baca ini.

Reply

Dia cantik, dia menawan, dan dia sempurna, bagi orang yang jatuh cinta dengan vanny, fik. hahahha

Iyap ada bener juga fik, ada ego diatas segalanya.

Reply

Ah, lu mah lebih jago yam hahha.

beneeer yam, menjadi pendengar yang baik adalah benar dalam posisi ini.

Reply

Iyappss, jalan jalan aja terus.

Reply

Hahaha iya sabar terus mbak mey.
Beeneer, ikhlaskan saja hal seperti itu.

Reply

Yang tentang putus? hahahha

Siaap, terimakasih atas masukannya mas. Sukses terus.

Reply

Biasaa ruu, kalimat yang ditulis dari hati pasti nyes nyes gituu. wkwkk

Hemm.. namanya juga hidup yang di bumbui dengan cinta ru. Pasti bakal seperti itu. Kadang bumbunya bisa jadi enak, kadang juga perih...

Reply

Ini cerita non fiksi yang dicampur dengan fiksi. Terimakasih buat masukannya bang.

Reply

Asik kok. Si Vanny emang orangnya rame. Makanya seru gitu ceritanya tentang dia.

Reply

Kisah nyata yang dibumbui dengan sedikit cerita fiksi pit.
Mungkin gua yang beruntung bisa ketemu vanny wkwkkw

Reply

Iyaah, mungkin si aku punya cara tersendiri buat bahagia si vanny nya, dengan cara seperti itu.

Reply

Dia kayaknya udah putus deh wkkw

siap bro.

Reply

Hehehe, emang maunya gitu bro, jadi pembaca bisa memaknain sendiri kalimat itu.

Reply

Cerita pribadi yang nyata di campur dengan cerita fiksi. hehhe
Thankyouu.

Reply

Terimakasih atas komentarnya bang.
Kayaknya dia udah tau tentang tulisan ini, soalnya gua yakin dia pasti baca. Hahahha

Reply

Vanny yang membuat jakarta indah. Hahahha
Iyaaps, benar sekali bang.

Reply

Cerita fiksi yang dicampur dengan cerita non-fiksi.
Terimakasih bang.

Reply

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan baik dan bijak. Terimakasih telah membaca :)